Luahan Hati: Dari Rakyat Marhaenmu

12:28 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


Dah lama rasanya tak update blog ini. Mungkin atas desakan sibuk yang teramat dengan aktiviti sekolah (haihhh dah masuk form 6 pun masih lagi melekat 'badi' busy tak kesudahan), peperiksaan dan sebagainya. Wkwkwk.

Hari ini, saja nak post luahan hati sikit, bukan pasal experience yang berlaku dalam diri sendiri tapi benda yang sama berlaku di persekitaran non-stop buat hal tak mengerti nilai kemanusiaan sedikitpun. Terlebih dahulu, aku minta maaf beribu kemaafan andaikata luahan hati ini mengguris mana mana pihak, mana mana batch dan mana mana individu.

Aku rasa makin lama persekitaran aku makin lama makin tak terkawal, makin takde inisiatif yang diambil untuk menghalang gejala negatif pasif yang terus-terusan berlaku. Aku menggeleng kepala, meratib sendirian dalam dorm, duk termenung dan rasa TAK AMAN seolah olah pengganas berada di sekeliling aku, sedang mengancam aku habis-habisan. Namun, 'pengganas' itu sudahpun menyerang dan mengancam aku. Hampir 3 kali hartaku dirampas (Baca: dicuri). Malaun makin berleluasa melaksanakan kecurian melibatkan ratusan ringgit sehinggakan kalau dikumpul jumlah rampasan tanpa pengetahuan (still dibaca mencuri) mungkin boleh mencapai ribuan ringgit. Kaki vandalisme yang tak habis habis melakukan onar dan menyusahkan rakyat marhaen yang ingin memanfaatkannya tapi kaki vandalisme (atau kaki yang bakal dicelup dalam lautan api neraka) ini terlebih dahulu 'memanfaatkannya'.

Namun hakikatnya realiti pada masa kini, pemimpinnya hanya menyuarakan, "Kami akan atasi", "Kami telah menyelesaikan masalah besar drpd itu", "Sesuka hati nak kata kami takde function, kau siapa?" dan ayat berbaur politik meyakinkan rakyat bawahannya. Maaflah. Aku bukan kritik exco. Bukan kritik penghulunya mahupun majlis tertinggi sekalipun. Although aku ini tingkatan 6, umpama kata pemimpin realiti pada masa kini, "kita kena hormati pemimpin kita selagi mana dia tak suruh kita melakukan kemungkaran atau perkara yang salah di sisi undang-undang". Sebenarnya, persoalan yang perlu ditimbulkan di sini adalah, apa sebenarnya dasar yang ingin diperkenalkan oleh barisan kepemimpinan pada hari ini? Adakah bersikap sekularisme atau demokrasi yang dijulang? Sehinggakan pada hari ini, until today, aku dah terasa nampak keterhakisan transformasi selaras dengan moto Asrama Transformasi bagai tu. Awal tahun kemain hangat sehinggakan waktu aku jejak di sini (selaku tingkatan 6 yang duduk asrama), aku hampir melutut menyembah kaki kepimpinan yang aku rasakan bakal menjadi sejarah kepimpinan terbaik dengan segala dasar transformasi yang dijalankan dan tindakan demi tindakan yang diberikan. Isu kutuk exco dan isu merit (yang dulu menjadi kontroversi dalam kalangan pemimpin-rakyat) mudah ditangani dan dibahaskan seselesai yang mungkin. Oh, aku bahasakan exco di sini pemimpin dan kami yang berada di takuk pemerintahannya, rakyat.

Permasalahan yang berlaku semakin lama semakin menjadi-jadi. Isu keruntuhan peribadi menikam dada-dada cikgu (especially Pengetua) yang merisaukan pelajarnya. Alhamdulillah, aku tabik kepada mereka yang menjadi perwakilan guru yang mewakili suara kerisauannya mengambil tindakan padu dalam membanteras hal ini. Seringkali aku adukan hal ini kepada para pemimpin walaupun kadangkala aku terfikir, perlukah aku suarakan? Kalau disuarakan, adakah akan mendapat reaksi? Adakah akan mendapat respon dan positif walaupun sekelumit dalam rakyatnya? Pernah aku luahkan certain issue kepada pemimpin, tapi aku tak tahu adakah mereka pekak akan suara hati kami ataupun sebaliknya.

I'm sure perkara sebegini bukan sahaja berlaku dalam persekitaran aku. Mungkin juga berada dalam diri rakyat lain. Bukalah mana mana entry, post, comment dan luahan hati rakyat marhaen lain, jangan hanya mencemuh sahaja tindakan kutuk exco itu. Sekali lagi, aku tegaskan, aku bukan kritik exco, jauh sekali kutuk atau cuba menggulingkan. Kalian masih punya masa berubah walaupun insiden Hari Guru yang lalu sedikit sebanyak mengubah tanggapan aku terhadap batch kalian, namun kepercayaan aku terhadap kalian masih bersisa. Jangan hampakan kami selaku rakyat marhaenmu. Kami tidak mahu berpolitik isu sebegini tetapi kalian sendiri, tolong buka mata. Sedarlah jenayah dan mungkar kini melayang-layang di sekeliling kita. Jangan sampai satu masa, apabila suasana di hujung tanduk keamannya, kalian baru nak 'bangun dari lena'. Put aside awhile your ego, we begging you. Sekian, assalamualaikum.

Yang ikhlas rakyat marhaen seniormu,
AMIRUL SYAFIQ 😔

0 ulasan: