D1L3M4

3:19 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, cuti persekolahan penggal kedua kini telah memasuki hari yang ketiga. Mungkin ramai yang telah menarik nafas lega setelah berhempas pulas menjayakan diri dalam peperiksaan percubaan tak kira apa jua tahap. Namun, ada juga yang mengambil pit-stop gara-gara kertas peperiksaan yang dikeluarkan telah bocor dan perlu diulang semula. Moga adik-adik guwa yang ambil UPSR tahun ini mampu bersabar dan meredhakan kerepeatan soalan peperiksaan itu.

Makin lama persekitaran semakin aneh.

Aku tak tahu nak menuding jari kepada siapa sebab aku tak suka nak menuding jari. Yang agak mengecewakan apabila batch sendiri terkena tempias yang cukup besar bapakkknya. Makin lama kes demi kes menjadi suatu perkara yang amat menyedihkan kita. Tak pernah duhhh aku nak tanya mereka, apa yang sebenarnya kalian harapkan untuk penutup 2014 ini? Apa matlamat mereka merealisasikan sesuatu yang akhirnya menambah kecundang di hati semua pihak?

Belajarlah tutup mulut orang.
Bukan belajar melingkup pendirian sendiri.

Geleng kepala aku.
Sakit kepala aku dan akhirnya menangis.

Mengenangkan apa yang berlaku begitu perit. Kerana yang akan kena adalah diri sendiri dan kawan-kawan yang lain. Dah tak ada makna dahhh sekarang untuk memperbaiki diri sendiri melainkan melabuhkan tirai zaman persekolahan dengan aman daripada mulut neraka orang. Memang mulut mereka berbau neraka yang tak henti mengata sesuatu keburukan tanpa menyedari diri sendiri ada buruknya.

Berada aku dalam dilema.
Semakin hari semakin menyeksakan.

Siapa yang perlu dipersalahkan? No one. Hanya perlu menyalahkan diri sendiri kerana membiarkan. Arghhh tertekannya. Semakin lama benda semakin merepek. Hilangnya rasional dalam diri sendiri dan orang lain. Dah tak nampak toleransi dah di mata. Dah tak nampak belas ikhsan kasihan bagai dalam hati. Dah buta. Mata dah buta. Buta mata hati.

Tiada lagi halawatul ukhuwah antara satu sama lain.

Semakin lama semakin pudar rasa hormat antara satu sama lain yang tak pernah difikirkan. Malaysia semakin mendekati kemerdekaan yang sehakikatnya atau tidak? Kenapa perpaduan masih lagi tak mampu dicapai semua masyarakat walau sekelumit? Mana hilangnya rasional?

Hormat? Hilang...
Biadab? Berbilang-bilang...

Dah tak ada nak jaga hati orang. Semua orang selfish dengan diri sendiri, dengan pendapat sendiri. Asam garam dah tak nampak. Hanya tahu nak manis.

Sampai bila hendak macam ni?
Pijak kepala tak henti henti?
Menangis kepimpinan tiada erti kalau tiada tindakan disusuli.

Aku juga manusia.
Kau juga manusia.
Yang membezakan kita adalah hati. Kau rasa macam mana? Kau ada hati ke tidak? Fed-up tk berkesudahan. Inilah jadinya. Rosak sebelanga susu. Hanya kerana nila. Ni, yang menjadi anjing dalam persaudaraan dan persahabatan, nilah nila bagi ukhuwah. Nila merosakkan kepimpinan. Nila yang menambah stress dalam kepala hotakkk orang. Nila yang bodoh tak ada otak nak fikir.

Katak.
Kau katak bawah tempurung. Bodoh. Tak maju.
Tahu nak rosak, rosak dan rosak.
Pernah sekali kau terfikir nak repair keadaan semula?
TIDAK.
Kau hanya perosak dan penoda.

Kami jadi mangsa, tak tahu nak buat apa. Rasa hormat digula-gula. Kurang ajar semakin menggila. Salah guna kuasa yang ada.

Hidup, bukan sekadar hidup, tapi yang bagaimana?

Kau tahu hidup?
Kalau tahu, jangan biarkan kami dalam dilema.

Nak kena berfikir selalu akan kau. Selalu berfikir akan masalah yang tak sepatutnya kami fikir.

Hurmmm mungkin nilah dunia di ambang kiamat. Takde sesiapa yang cermat dalam hormat.

Semua dah hati mati.
Bila nak hidup balik.

Kesedihan berpanjangan tiada guna. Inilah realitinya dan nasib yang harus kena terima. Tak ada masa untuk bertelagah antara satu sama lain hanya kerana perkara yang remeh temeh.

Berubahlah demi kepentingan sejagat. Ukhuwah hormat, jiwa selamat. Jangan biarkan kami dalam dilema. Kami bosan berdilema. Serius, bosan berdilema. D1LEM4.

Bosan. Penat.

Hentikanlah.

0 ulasan:

Aku Penat

2:55 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments


Susah hendak menutup mulut orang,
Kadang kalamnya membuatku berang,
Hingga berazam ingin berperang,
Bahayanya senjata mereka lidah nan pedang,
Matanya tajam mampu membuat manusia kecundang.

Aku penat

Hati ini sabar menahan
Memohon ketabahan dan dugaan
Namun tidak aku menyalahkan Tuhan
Walau hati perit dilukakan
Walau emosi banyak dipermainkan
Walau perasaan dihiris kesakitan

Hampirku bertanya meminta dorongan
Namun sayangnya, aku keseorangan
Hidup sendiri bersahabatkan angan-angan
Bercinta dengan nostalgia yang bermain di ingatan

Aku penat

Airmata setiap hari tak berhenti menitis
Kerana hati dicincang dihiris
Peluang untuk mengecap bahagia semakin menipis
Hadir kesedihan petah berpuitis
Setiap hari terasa sadis
Menghadap hari bertema tangis
Membiarkan kenangan bernanah berkudis
Memohon ketenangan kepadaNya tak pernah muflis

Aku penat

Ya Tuhanku Rabb Maha Memahamiku
Tenangkan hati sedamai-damainya
Ikhlaskan hati memaafkan sejujur-jujurnya
Moga aku menemui hikmahMu

Serius aku penat
Dii aku semakin tenat
Beban ditanggung kian memberat
Tunggu masa untuk melarat
Gembirakanlah aku kalau kau sahabat
Aku yang dahulu tak mungkin kau dapat

Dunia
Minta memakmurkan penderitaan sejuta
Aku hamba Ilahi yang lemah
Bila-bila masa mampu tersungkur rebah
Penderita dan pendosa yang menodai lemah
Duhai manusia berjiwa ukhuwah
Seksaanku kau hentikanlah.

0 ulasan: