Coretan #3 - Akan Mengakhiri Zaman Persekolahanku

1:23 PG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Jadikan malamku lebih indah. Jadikan siangku lebih terang. Biarkan bungaku mewangi selamanya. - Akim Ahmad.

Tetiba pula pasang lagu Mewangi ni dah kenapa. Ok, next song.

Buka hard disk. Buka folder lagu.
Kena berani take a risk. Jadikan cabaran sebagai regu.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.



Sebuah post yang mana saat aku tengah menaip entry ini, aku sedang mendengar lagu Di Langit Awan Biru nyanyian Putri Ceria Popstar 2. Lagu komposer Ajai ini memang agak deep kalau difahami liriknya. Ok, entri ini bukan nak memuji atau mereviewkan lagu ini, tetapi berbalik kepada topik pada hari ini yang seperti biasa, aku ni bukannya mastermind atau nak mempengaruhi pemikiran kau yang membaca dengan idealogi aku yang entah apa-apa. Aku tak ajak pun kau baca, kan? Kalau kau rasa, kau nak baca entry aku dengan rasa terhormatnya, silakan baca. Kalau asyik nak komen, buka blog sendiri, meh aku cilikan keyboard kau tu. Hak bersuara jangan kacau boleh tak? Janji guwa tak kutuk agama, negara atau isu sensitif sudahlah. Ini cerita aku. Ini pemikiran aku. Inilah jiwa menaipku. Baiklah, tangan dan jari, pedulikan apa yang akan berlaku, ayuh kita menaip.

Ke garisan...
Sedia...
Mula!

Hari ini, aku lihat post members guwa mengenai hashtag Majlis Wida' 2014 oleh member pengawas sekolah guwa. Memang aku tersenyum melihatnya kerana inilah kepimpinan yang aku rasa walaupun tak layak dinobatkan sebagai kepimpinan tahap SBPI ke apa tapi boleh kita angkat ibu jari kepada mereka. Guwa sebagai rakyat jelata Muhammadiah just want to say congratulations kepada kalian kerana telah berjaya mengangkat disiplin Muhammadiah ke arah yang lebih baik. Walaupun aku tahu, banyak aral melintang pukang dalam kalian menguruskan karenah rakyat jelata SAMOners tetapi aku rasa kalian sudah melakukan yang terbaik tanpa terbalikkan sesuatu yang tak manis dipandang. Cukuplah jasa, tanggungjawab dan amanah yang telah kalain selesaikan dengan sempurna mungkin telah mengukir senyuman dan kebanggaan warga pendidik Muhammadiah dengan seikhlas mungkin. Good job, guys, again. Aku harap agar adik-adik bawah yang akan meneruskan legasi kalian, haa legasi terusss dapat mengambil sedikit sebanyak apa yang telah abang-abang dan kakak-kakak telah tunjukkan sebagai peneraju atittude rakyat jelata Muhammadiah ini.

Throwback, hurmmm not throwback actually...
Unit Disiplin melantik pelajar yang bolehlah seberapa nakalnya menjadi pengawas. Jadi isu benda ini, alah, yang jadi isu inipun di kalangan orang yang memohon borang pengawas tetapi direject. Aku kadang hairan juga dengan spesies hutan Amazon yang gila pangkat jadi pengawas mahupun jawatan tinggi bapakk kau di sekolah. Alhamdulillah, kepimpinan pengawas Avengers Muhammadiah tak macam ni. Once kau dah kena select jadi pengawas, kau seolah-olah sedang membawa barang yang beratnya x tan. Apsal x? Sebab tak tahu beratnya berapa, kiranya memang berat. Jadi pengawas ini bukan kerana nak dapat nama, tetapi guru disiplin tengok kau ini berkemampuan atau berkelayakan utnuk memimpin rakan kau, adik-adik di bawah kau supaya kau jadi contoh, ikutan dan mampu menegakkan amar ma'ruf nahi mungkar. Huishh boleh masuk Dunia Pencetus Ummah ni. Jadi, aku berharaplah kepada semua yang apply borang permohonan atau register atau promote diri sendiri kepada guru disiplin menjadi pengawas, fikir dua ke tiga kali ke apa sebelum memohonnya sebab menjadi pengawas ini senang, tetapi tanggungjawabnya takut kat akhirat kau tak tenang. Ada akal, fikir.

Jadi pengawas bukan mudahlah senang cerita.

Apa lagi nak cerita ya, duhai idealogi?
Haa jari. Standby. Idea dah masuk.

2014 merupakan tahun terakhir guwa di bumi zaman persekolahan. Selepas ini, kalau ditakdirkan oleh Yang Maha Menentukan ini masuk universiti, maka aku akan melangkah ke zaman universiti pula. Macam-macam pahit manis mual muntah aku berada di Institusi Muhammadiah ini. Macam-macam. Tak kira baik buruk senyum nangis. Aku amat bersyukur kerana Allah telah mempertemukan aku dengan Muhammadiah sebagai mengisi perjalanan aku di zaman persekolahan sebelum aku kenal lagi dunia luar, sebelum aku kenal lagi dunia dewasa, sebelum aku kenal lagi manusia yang entah bermacam-macam di atas bumi ini. Apabila aku berada di zaman persekolahan ini, of courselah, pelajaran menjadi tumpuan aku. Dan tak semestinya kita akan tumpukan seratus peratus percent kepada pelajaran, mesti ada aspek-aspek lain. Haa aspek-aspek lain inilah yang menyebabkan kita akan rindu genggam erat zaman persekolahan kita. Biasanya kalau orang dewasa sekeliling kita bercerita mengenai zaman persekolahan ni, mereka akan bercerita examplelah dialognya, "Dulu, pakcik masa sekolah dahulu, pakcik mengurat makcik kau nilah." atau "Dulu pakcik merupakan ketua umum di sekolah. Pakcik handle bebudak gangster." Mana adanya mereka akan bercerita mengenai, "Dulu pakcik study kat asrama menggunakan kitab itu dan ini". Takde. Mereka akan bercerita mengenai pahit manis zaman persekolahan. Dan itulah yang akan diteruskan oleh generasi sekarangapabila dah dewasa nanti. Pengalaman weh. Guru terbaik dalam kehidupan. Anugerah Allah penuh ingatan. Bersama kawan-kawan. Jadi pemimpin, leader di asrama. Agaknya kita dapat merasa lagikah situasi sebegitu bila dah dewasa nanti? Agaknya kita akan bertemu lagikah kawan-kawan kita di zaman persekolahan ini? Jangan menangis, lap airmata itu. Memang syahdu. Tahu-tahu macam aku ni ha lagi beberapa bulan dalam dua bulan lebih aku akan secara officialnya akan menamatkan zaman persekolahan. Cuma bergantung kepada aku sendiri sama ada akan mengakhiri zaman persekolahan dengan kemanisan atau kepahitan. Kita tak boleh nak meramalkan drama yang akan berlaku dalam hidup. Cukuplah kita sentiasa bersedia dengan bermacam kemungkinan yang mungkin akan spilt up our memories di zaman persekolahan. Bila dah berakhir zaman persekolahan nanti, mulalah melaksanakan aktiviti campak belakang terobekkk kata kau. Ketika itulah, kita akan rasa rindu serindu-rindunya. Namun, life must go on. Banyak lagi orang yang Allah nak kita jumpa. Mencipta pengalaman baru pula. Tapi pengalaman di zaman persekolahan yang paling sweet sawit belaka. Nak je kita bercakap kepada zaman persekolahan, "Rindu zaman persekolahan 200%".

Ada juga cikgu bertanya kepada aku dalam borak, "Korang tak ada plan nak bercuti di mana-mana ke lepas SPM, lepas exam nanti?" Macam biasalah, jawpaan nak selamat aku cakap jelah, entahlah, masing-masing sibuk nak study dulu. Kita pun tahu enn bahawasanya cikgu-cikgu ini pun dah banyak makan garam tapi jarang kena darah tinggi. Maksud aku, asam garam kehidupan bukan garam masin tu ha. Adakalanya moments akhir macam nilah, detik-detik akhirnya perlu kita hargai semaksima mungkin. Maksud aku bukannya kita kena enjoy sampai terabai pelajaran, bukan macam tu yang aku maksudkan, tetapi macam mana kita menyesuaikan pelajaran dengan rakan sekeliling. Such as study together, play games together. Itulah yang akan terimbau-imbau sampailah kita besar nanti. Serius manis woo zaman persekolahan. Ya Allah, mohon kegembiraan mengiringiku di dua bulan lebih yang terakhir.

Ok, sementara kepimpinan versi 2014 ini melantik kepimpinan 2015 version ini, pesanan guwa, guwa tahu guwa bukan exco mana pun, hanya exco tak dianggap tetapi penyokong exco. Kau menentang? Pergi buka penutup tong sampah, makan sampah puas-puas. Pesanan guwa kepada adik-adik guwa yang bakal menjadi pentarbiyah, pendidik, pemimpin, pe-pe bagai semua tu, memimpin biar dari hati bukan dari nafsu. Jadi exco bukan kerana nak nama up, bukan nak meraih kepopularitian atau pengaruh. Itu semua duniaaa belaka, tuan-tuan, puan-puan sekalian. Janganlah kita asyik nak bersiul dalam ketenangan bila diberi amanah. Jadi exco ini pun macam bab pengawas juga. Warden dan exco tahun terdahulu memilih korang kerana korang mempunyai nilai kepercayaan yang berada di mata mereka hingga mereka memilih kau sebagai exco. Kerana mereka tahu kaulah yang boleh atau berpotensi untuk membangunkan asrama yang kalau takde pemimpin, maka hancuslah nilai-nilai kebaikan. Yang paling penting, jangan mudah berputus asa, istiqamah dalam menjalankan tanggungjawab dan jaga nama baik. Biar ramai kutuk-kutuk exco, asalkan perkhidmatan, kepimpinan kalian, kalian merasakan gred A. Biar orang kata kerja kita macam sampah orang anti kita. Ingat Yang Di Atas itu yang memandang apa yang kita buat. Apa yang kita buat di dunia ini pastinya akan ditanya dan dinilai oleh Allah S.W.T. Note for myself also. Astagfirullahal Adzim.

Makin nak akhir tahun ini, isu kepimpinan sama ada pengawas baik KU, PKU atau exco baik Penghulu dan Penghuluwati akan menjadi trending di mulut orang. Apatah lagi yang dah habis examination ni haa, mulalah bercerita di laman sosial. Tak kisahlah, kami Tingkatan 5 tak memandang dah jawatan yang kami sandang sepanjang berada di sekolah. Kami akan keluaq dari sekolah ini. Kami akan tinggalkan sekolah ini. Kami takkan menjadi pelajar lagi di sekolah ini. Dia takkan jadi KU lagi di sekolah ini. Tu, kakak tu, takkan jadi exco lagi di asrama ini. Yang hujung sana itu, takkan dah nak kejut korang subuh lagi. Takkan ada lagi. Cukuplah hari terakhir SPM menjadi titik perpisahan kami dan zaman persekolahan. Hari terakhir kalian di sekolah dan asrama merupakan perpisahan antara kami dan kalian.

Di kesempatan ini juga, aku ingin memohon maaf dari mana-mana anggota badan yang wujud seandainya aku melakukan kesilapan atau kekhilafan yang besar dan banyak terhadap kalian. Aku buakn manusia sempurna. Syaitan kiri kanan duk mendorong aku melakukan kejahatan. Aku minta maaf kerana tak dapat jadi baik di mata kalian. Aku minta maaf kerana selalu menyusahkan kalian dengan bermacam-macam tindakan. Aku terima seandainya apa yang telah aku lakukan kesilapan di bumi Muhamamdiah menjadi bualan sepanjang zaman sekiranya aku melangkah keluar, sekurangnya aku bangga menjadi murid Muhammadiah. Penuntut Muhammadiah. Biarlah kenangan kita bersemadi setakat untuk tahun ini sahaja. Biarkan senyumanku, jasaku di sini, mampu menginspirasikan orang lain agar menjadi seperti aku yang bab positif sahajalah. Aku bukan manusia sempurna seperti yang kalian harapkan dan sangkakan. Aku bukannya pasti sempurna. Hurmmm sedih pula menaip.

Beribu bintang di langit kini menghilang, meraba aku dalam kelam, rembulan mengambang kini makin suram, pudar ilhamku tanpa arah. Sedetik wajahmu muncul dalam diam, ada kerdipan ada sinar, itukah bintang ataupun rembulan. Terima kasih kuucapkan.

Tetiba pula lagu Kau Ilhamku - Man Bai masuk. Ayuh rakan sebayaku, kita masih bersisa lagi waktu untuk mengharumkan nama sekolah masing-masing. Masih bersisa lagi waktu untuk mencipta memori kita di arena ini. Masih banyak masa lagi menikmati zaman persekolahan. Mungkin bukan timenya aku bercerita perkara ini, tetapi dalam kita mencapai kejayaan dalam pelajaran sebagai lesen kita untuk masa depan dan penjamin akhirat kita nanti, carilah sinar persahabatan yang hakiki. This is story of your life. Itulah kita. Jangan jadi orang lain. Jadi diri sendiri sudahhh. Kawan-kawan lagi kenal kita kalau kita jadi diri sendiri.

Untuk akhirnya, aku ingin mengucapkan selamat berjaya kepada semua calon PT3, SMA, SPM dan STAM yang pernah kenal aku ataupun tidak di luar sana. Banggakan dua insan yang telah banyak memberi jasa besar. Senyumkan cikgu-cikgu yang tak pernah letih dalam mengajar dan melayan perangai korang yang entah apa-apa tu. Kagumkan warga sekolah dengan kejayaan korang yang superb itu. Cipta rekod baru. Cipta nama baru. Cipta cerita baru. Jom kaji buku!

Sekian, salam maaf kalau ada yang terasa. Assalamualaikum.

0 ulasan:

Coretan #2 - Bodohnya Mentaliti...

2:35 PG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.



Salam stalking semua.
Di sini lahirnya sebuah entri untuk dibaca. Baca sudahlah, jangan asyik nak kecam sahaja aku ni. Haihhh jangan jadi orang yang suka cari salah orang. Tak elok tahu. Kalau rasa-rasa tak suka dengan apa yang inign aku coretkan untuk kali ini, dipersilakan untuk close halaman ini. Tak sukalah kalau ayat aku pun nak jadi suatu kesalahan besar yang perlu dihukum. Kain kalian pun aku tak jaga, tak basuh dan tak iron, apsal nak ganggu hidup aku? Oh, jalan cerita hidup aku lagi menarik ya daripada jalan cerita hidup kalian?

Entry kali ini aku nak bercherita sedikit mengenai apa yang dapat aku nilai di sekeliling aku sekarang. Mungkin tak sangat nampak entri ini menuju kepada sebuah luahan hati. Tapi adakalanya aku suka ajak orang berfikir. Ajak orang melahirkan perkongsian bersama. Maklumlah, apa guna ada blog tapi hanya nak lontarkan ke dinding blog kita dengan kata kata cinta yang sesungguhnya menyampah dan elok dispamkan sahaja, betul tak?

Mencuba untuk melahirkan happy.

Before aku mulakan coretan untuk kali ini, aku nak mengucapkan jutaan ribuan yang tidak terhujung kepada dua insan yang sedaya upaya menguatkan aku. Mum and dad, sumber inspirasi guwaa sampai mati. Pencetus semangat dan always senyum dekat aku walaupun aku ini dah banyak melukakan hati mereka. Ohh, rasa bersalahnya kepada mereka.

Misi mencari aku yang dulu? Entahlah. Kenapa kalian mahukan aku yang dulu? Aku yang bodoh kerana tak sedar keburukan depan mata, agenda depan mata? Aku pun menjeling kehairanan tetapi adakalanya aku pun bertanya kepada diriku sendiri sebagai muhasabah diri sendiri. Entahlah, aku rasa aku tak mampu nak kembali ke personaliti yang dulu sebab dah macam-macam aku rasa sebab aku diamkan diri dan happy tanpa mengenal apa-apa kemungkinan untuk moody. Apa ynag kau tahu, aku dah penat jadi pak turut, pak ikut dan pak-pak yang lain. Aku pun kadang mencari apa silapku dalam meneruskan karier aku sebagai seorang aku yang dulu. Apa yang aku dapat, sakit hati, luka perasaan, teruji emosi, teruji keredhaan sampai aku rasa dah macam taknak redha dah semua orang yang aku kenal kat sekolah, asrama. Haihhh apa sebenarnya yang menguji aku ni ya? Siapa sebenarnya? Mungkin aku yang khilaf, atau mereka yang silap? Ujian Allah, hikmahNya la yang perlu aku cari. Hampir sahaja berputus asa, namun ada yang cuba mengangkat aku kembali, tak kurang cuba jatuhkan. Hidup ni senang, ada orang suka dan ada yang tidak. Kalau tak suka, tak boleh paksa orang suka kita. Kita bukannya sesempurna Rasulullah sedangkan Rasulullah sebaik baginda pu orang benci, inikan pula kita. namun baginda tak balas dendam malah positif dalam tindakan. Aku bukan Rasulullah. Nak setabah baginda, memang susah nak tiru dan copy. At least, kita cuba terapkan dan sematkan dalam diri. Cuma satu sahajalah yang aku nak tanya, kenapa uji keredhaan aku ya? Dah ckup pahala sampai nak test aku pula? Cubaan entah apa-apalah kalian ini. Sampah. Sorry, aku rasa itu bukan mencarut, bukan?

Situasi yang lama tidak akan sama dengan situasi yang sekarang. Mungkin apa yang perlu kita pandang adalah ke hadapan tanpa memikirkan perlukah untuk memandang ke belakang semua? Pleaselah, kalau kau pandang belakang sekalipun, itu semua dah tinggal kenangan, dah tak ada makna yang mendalam pun. Dah tak ada apa-apa nak diambil untuk diharapkan berulang lagi. Jangan haraplah. Itu semua perkara merepek. Mengharapkan yang lama berulang lagi? Boleh aku ketawa lawak sebegini?

Pleaselah, kenapa kita ni suka kusutkan imaginasi kita dengan kenangan lama? Apa kita ini sudah terlebih menelan air berkarbonat sampai berminat untuk berimaginasi dengan dunia kenangan nostalgia lama kau tu? Kita semua ini kena move forward ke hadapan, dah nama pun move forward kan? Jadi, cuba kita untuk merangka sebuah perjalanan kenangan baru agar kita dapat melakukan perubahan dalam diri kita. Sampai bila kita nak ulang benda yang sama? Tak jemukah? Mengulang kesilapan yang sama beulang kali, mengulang gaya yang sama sampai orang di sekeliling kita dah muak nak membaca petikan cerpen hidup kau yang asyik berulang-ulang tanpa henti kerana kita tak habis habis memaksa orang menonton ulang tayang tak berhabis drama kita yang sama, episod yang sama dengan jalan cerita yang sama? Aduhai, ketuk kepala jangan bebal. Jangan sampai tahap mentaliti kita terhadap sesuatu perkara diklasifikasikan sebagai suatu sifat kebodohan. Why should we repeat our old mistakes, kan? Kalau ya pun dah bosan dengan jalan cerita hidup sendiri, apa yang kau perlu buat ialah, relaxlah, Allah kan ada. ^^

Kadang aku sedih dengan masyarakat yang aku kenal sebagai pelengkap drama kehidupan aku. Kadang aku aneh, kenapa masyarakat suka memandang yang negatif tanpa mempelopori atau cuba menerapkan kepositifan? Aku amat tak bersetuju seratus peratus akan pernyataan bahawasanya, "Sejuta kebaikan itu akan lenyap apabila orang memandang satu kesalahan yang dilakukan." Pernyataan itu seolah-olah mengajar kita supaya mencemuh orang yang telah melakukan kesilapan besar apakknya. Entah hadis mana mengajar, dengan ustaz mana dia menuntut, dengan mazhab mana dia ikut, aku tak tahu. Tapi aku rasa really tak eloklah kita menganggap sebagai suatu benda yang negatif terhadap individu yang melakukan kesilapan seolah-olah peluang dia nak memeluk inche kebaikan dah tertutup rapat. Sia-sia sekolah ajar nilai murni tapi hanya simpan dalam beg dan biarkan habuk je. Look at our parents, kita buat salah, memang adakalanya dia kecewa dengan sikap kita tapi bukan sampai mereka mati, mereka takkan ampunkan kita, kan? Paling pun, mereka akan mengingatkan supaya kita tak mengulangi lagi kekhilafan dahulu. "Mereka mak ayah, lainlah dengan kita, saudara." Habis, macam aku satu hari nanti tak jadi mak bapa pula? Memang kau nak terapkan kepada anak-anak kau, "Ehh kalau orang buat jahat, benci dia sampai mati tau. Tak payah pandang jasa dia." Memang kau nak didik Generasi Z supaya merosakkan hubungan kemasyarakatan antara satu sama lain? Bijaknya. Kitab mana kau kaji?

Nothing that I can said except change.
Kita tak boleh nak ubah orang, nak ubah dunia, nak ubah semudah memetik jari. Tapi perubahan itu secara perlahan-lahan sekurangnya membuahkan hasil. Kalau terus mendadak, lama kelamaan istiqamah tak berani nak 'ajak couple' dengan kita. Macam mana kita nak terus dating dengan kebaikan yang kita nak buat? Sebab itulah, perhatikanlah apa yang ada di sekeliling dia. Kita ubahkan dia menjadi baik bukan dengan membenci dia tetapi menggarap sebuah nasihat. Jangan set dalam minda kita dengan hasutan yang entah apa-apa bermain di minda kau. Orang yang bermasalah dia perlukan perhatian dan semangat untuk dia terus bangkit dari melekit dengan kuman dosanya yang telah lalu. Just make he/she smiles dan semestinya kita akan tersenyum kerana kita telah berusaha menghasilkan sedetik perubahan dalam hidup dia.

Adakalanya manusia ini tak reti atau tak belajar topik jaga percakapan. Normallah, bila ada orang buat salah, dialah Facebook, dialah Twitter, dialah Instagram, dialah Vine, dialah media sosial senang cerita. Aku tak tahu apa hadiah utama dia dapat kalau dia asyik share kesilapan orang ni? Dapat duit tidak. Dapat dosa berkepuk-kepuk adalah. Tak kisahlah apa jawatan kita, apa umur kita, kita tiada hak nak melakukan demikian. Al-Quran dah jadi panduan terbaik dan terlengkap dalam kamus kehidupan seorang Islam. Kau petik mana lagi panduan yang entah sahih ke tidak. Mentaliti manusia sekarang ni, di zaman metropolitan kemodenan pembangunan mencakar langit sampai dah nak mencakar lapisan ozon, tapi pembangunan pemikiran tidak sejajar pula. Aduh, harap sahaja tahu selfie, tetapi tak tahu tengok yourself apa yang teruk dan buruk seperti beruk. Janganlah macam tu ya. Aku nasihat untuk diri aku dan diri kalian juga. Kita dah biasa dengar, manusia tak sempurna. Kita ini tak pernah merentas desa daripada kesilapan. Kita duk sibuk mendedah keburukan orang, silap orang tetapi silap sendiri tak pernah nak cuit langsung. Eloklah kita diam, mendoakan sesuatu perubahan dalam diri dia, mendoakan perubahan yang membahagiakan masyarakat, ummat. Kau dedah cerita kepada semua orang pun apa kau dapat? Memang muka kau jenis suak orang benci dia? Aku suruh dia tolak kau masuk neraka, amacam? Deep.

Tangan dah asyik menggentel skrin Camera360 dan berselfie, sampai lupa nak menggentel Tasbih 360 kali dan bermuhasabah diri. Mulut duk asyik mengumpat, bergosip dan menikmati hidangan daging saudara sendiri di restoran dosa. Sudahlah. Hentikanlah diskriminasi terhadap orang. Mana mentaliti kita yang Allah dah bagi level lagi pandai daripada haiwan? Nak juga menyamakan pemikiran dengan binatang tu pasal apa? Kita ada otak, kita fikir, bukan ada otak, letak dalam smartphone. Laksanakan sebuah transformasi terhadap masyarakat, ukhuwah kita yang semakin lama semakin entah apa-apa ni. Jangan salahkan orang lain kenapa persahabatan, percintaan, hubungan kekeluargaan atau apapun relationship macam kapal nak karam, macam dah nak tenggelam, tunggu masa nak berpecah dan mencetuskan perang saraf dan berbagai, tapi ask myself, apa yang aku dah buat untuk menyatukan komuniti kita sendiri. Lupakan hal semalam, jadikan iktibar, jadikan ianya agar jalan kebaikan kita lebar dan kita mampu membentuk identiti kebaikan di situ.

Apa yang aku tulis entri kali ini, jangan nak kecam atau jadikan point untuk kalian membenci aku. Adakalanya pendapat orang mampu menggegarkan pemikiran. Bukan menggegarkan kemarahan. Itu semua syaitonnn belaka. Carilah erti sebenar-benar erti, jangan sampai semua impian dan harapan terkubur. Nak benci aku, apa yang kalian dapat? Nak anti aku sampai buat sepanduk, demo dan page, sampai bila? Jangan main belakang, main depan-depan. Tak beranilah duk main kotor belakang-belakang. Tak best. Tak menunjukkan personaliti kita yang sebenar. Apa yang kalian cuba perjuangkan, cuba katakan. Mungkin aku boleh fahami dan perbetulkan.

Cukuplah coretan untuk kali ini. Perah otak, tepuk dada, sakit atau tidak? Saki, tanya iman, tanya diri sendiri. Tekurang itu aku, terlebih itu di Arasy sana. Aku hanya meminjam kelebihan yang Dia beri. Bukan aku pinta, tetapi Dia beri. Untuk apa? Untuk aku resolusikan diri sendiri bersama persekitaran yang entah apa lagi genre yang Dia nak uji tapi Dia nak aku bertahan dan membuktikan bahawa aku hebat dan kuat. Dia bukan kejam. Dia sayang kita. Dia nak kita sado semua aspek. So, takde reason nak salahkan Dia kalau kita dilanda masalah? Tak mampu bertahan, mengadulah kepadaNya. Hati ini milik Allah. Aku hanya peminjam.

Maafkan aku, doakan aku.
Kalau mahu support aku, terima kasih. Kecaman? See you in akhirat.

Sekian. Tamat coretan. Tegur kesilapanku. Jangan membisu. Luah padaku.

0 ulasan:

Highlights Karnival Amal Islami & Sukan Asrama SAMMPS 2014

8:52 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


Bertempat di Dewan Besar Muhammadiah Pekan Sabak pada 8 Ogos 2014 jam 8.00mlm, telah berlangsungnya Majlis Penutupan Karnival Amal Islami & Sukan Asrama SAMMPS bagi tahun 2014. Saksikan highlights sepanjang Karnival Amal Islami & Sukan Asrama SAMMPS 2014 yang telah dijayakan oleh barisan kepimpinan exc0 2014 pada pertengahan tahun 2014.

Amal Islami (ASPURA)

Amal Islami (ASPURI)

Sukan (ASPURA)

Sukan (ASPURI)

Error. Bakal dibaiki kemudian.

Moga kenangan terindah dapat diabadikan bersama-sama oleh penghuni asrama sepanjang tahun 2014 yang cukup bermakna. Sekian, terima kasih.

0 ulasan:

Coretan #1 - Ukhuwah Sampah

7:43 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 3 Comments


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Menghitung hari, detik demi detik, mungkin tidak lama lagi penghujung dan pengakhiran bagi tahun 2014 bakal tiba. Mungkin ada di antara mereka yang berasa hiba mendengarnya lantaran kenangan manis dan pahit tercipta menambah rasa dalam kehidupan yang tiada tara dengan tahun sebelumnya. Maklumlah, aku sebagai tahun terakhir bagi tahun ini menyambut zaman persekolahanku dengan penuh nostalgia yang mendalam seandainya tapak kaki ini melangkah keluar dari penjara zaman persekolahan yang entah aku tidak tahu perlukah aku genggam erat seeratnya meraikan semua momen indah bersama kawan-kawan, guru-guru mahupun warganya?

Sepanjang tahun 2014,
Aku tidak menemui apa-apa meaning of friendship. Hanya aku temui, kosong. Pengharapan memohon kemanisan itu punah musnah siap aku sumpah seranah sampai bernanah. Kebarangkalian benarlah apa yang kurasa, sahabat, kawan disekeliling aku hanya menumpang, mengais keseronokan tanpa memikirkan apa yang bermain di padang hatiku yang kini lara dek dimusnahkan sendiri oleh kawan-kawan malah best friend forever sendiri. Aku tidak mengerti dan cuba untuk memahami apakah meaning di sebalik ujian yang telah Allah tabalkan buatku yang kecil ini. Mungkinkah Allah ingin aku mengubah pandangan dan landskap terhadap pengertian sepenuhnya sebuah ukhuwah yang mana dulu aku telah menganggap ukhuwah fillah tetapi ukhuwah SAMPAH?

Ukhuwah sampah...
Tak semestinya kawan yang kita ada boleh dipercayai 100% kerana kita tak tahu mungkin kawankita itulah yang akan menjadi 'pengarah' kepada 'drama'nya di mana kitalah 'pelakon'nya secara tidak sengaja tetapi itulah hakikat. Yang baik, tak semestinya sejernih air. Yang buruk, tak semestinya sehitam arang. Rambut sama hitam, tetapi hati berbeza colournya. Aku tak perlu atau kena hairan kalau ada kawan sebegini sebab aku dah lalui sepanjang 8 bulan di bumi Muhammadiah ini tentang ukhuwah yang aku tak tahu apa motifnya mereka ini bersahabat dengan kau. Sama ada mereka ini menjadikan aku sebagai permainan atau mereka menganggap aku hanya boneka yang aku tidak mampu berbuat apa-apa kerana aku tak sedar diri aku dibonekakan. Aku tak nampak nilai ukhuwah bernasab fillah (kerana Allah) ini. Cukuplah selama ini mata aku telahku butakan demi menjaga hati mereka dan hati sendiri walaupun hati sendiri kadang diabaikan atau tak dijaga langsung oleh puak ukhuwah sampah ini. Alah, bukannya mereka caring pun. Asalkan guwa dengar cakap mereka, guwa follow cara mereka, sudah. Memang sampahlah cara macam tu, kan?

Kecewanya aku terhadap sahabatku. Kawanku. Persahabatanku.
Yang hanya memeningkan kepala aku dan cuba mentransformasikan diriku ke arah kemurungan.
Hanya berdiri di atas prakarsa batch padahal hanya tahu menjatuhkan nama dan air muka rakan sebatchnya sendiri.
Tiada erti brotherhood or sisterhood kalau hanya tahu nak jadi Robinhood dalam persahabatan.

Benar-benar kecewa. Hati menggumam luka. Mungkin 2014 aku bersama ukhuwah sampah aku sendiri. Yang hanya tahu mencari kesilapan dan berlagak seolah-olah pejuang kebenaran dalam batch sendiri. Aku tak tahu. Hanya Allah tahu maksud sebenar dalam hati, yang mungkin kau sendiri tak rasai ataupun ada pernah terlintas dalam hati.

Mungkin benar orang kata, belajarlah hidup sendiri. Dari terus ditikam belakang tanpa disedari. Malahan oleh kawan sendiri.

Cikgu Ilham Rafii ada berkata kepadaku,

Inilah asam garam kehidupan, Amirul. Rakan sendiri yang kita sangka dia baik, kita percayakan kita, rupanya dialah yang akan tikam belakang kita sendiri.

Mungkin betul kata cikgu. Aku hanya sampah di mata mereka. Mereka mempergunakan aku untuk kebaikan mereka, cikgu. Semua ini telah membuka mataku dan mata hati kecilku ini. Biarlah. Sekurangnya aku telah mempelajari sesuatu dalam lembaran hidup yang mungkin akan ada seseorang yang Allah hadirkan untuk mengubah dan menggubal tanggapanku kini. Tiada lagi meaning of friendship or brotherhood sisterhood or whatever sekalipun tentang ukhuwah. Bagiku, apa yang ada sekarang ini di sekitarku hanyalah UKHUWAH SAMPAH.

Right?
UKHUWAH SAMPAH!

Terima kasih kalian kerana mengajarku erti persahabatan yang sebenar.


A deep quote from her blog, talkandspeaking.blogspot.com

3 ulasan: