Aku Penat


Susah hendak menutup mulut orang,
Kadang kalamnya membuatku berang,
Hingga berazam ingin berperang,
Bahayanya senjata mereka lidah nan pedang,
Matanya tajam mampu membuat manusia kecundang.

Aku penat

Hati ini sabar menahan
Memohon ketabahan dan dugaan
Namun tidak aku menyalahkan Tuhan
Walau hati perit dilukakan
Walau emosi banyak dipermainkan
Walau perasaan dihiris kesakitan

Hampirku bertanya meminta dorongan
Namun sayangnya, aku keseorangan
Hidup sendiri bersahabatkan angan-angan
Bercinta dengan nostalgia yang bermain di ingatan

Aku penat

Airmata setiap hari tak berhenti menitis
Kerana hati dicincang dihiris
Peluang untuk mengecap bahagia semakin menipis
Hadir kesedihan petah berpuitis
Setiap hari terasa sadis
Menghadap hari bertema tangis
Membiarkan kenangan bernanah berkudis
Memohon ketenangan kepadaNya tak pernah muflis

Aku penat

Ya Tuhanku Rabb Maha Memahamiku
Tenangkan hati sedamai-damainya
Ikhlaskan hati memaafkan sejujur-jujurnya
Moga aku menemui hikmahMu

Serius aku penat
Dii aku semakin tenat
Beban ditanggung kian memberat
Tunggu masa untuk melarat
Gembirakanlah aku kalau kau sahabat
Aku yang dahulu tak mungkin kau dapat

Dunia
Minta memakmurkan penderitaan sejuta
Aku hamba Ilahi yang lemah
Bila-bila masa mampu tersungkur rebah
Penderita dan pendosa yang menodai lemah
Duhai manusia berjiwa ukhuwah
Seksaanku kau hentikanlah.

Ulasan

Catatan Popular