Selamat Tinggal Akhirnya (Bahagian 2)

3:39 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, dapat juga aku mengemaskini blog ini. Kebarangkalian ini merupakan kali terakhir aku mengemaskini blog berikutan esok aku akan memulakan pendaftaran persekolahan sekaligus berpindah terus ke asrama, jadi blog ini akan bersarang labah-labah seperti dulu. Bukan aku soerang sahaja akan mengalami fenomena ini tetapi seluruh pelajar Tingkatan 1 hingga Tingkatan 5 tahun 2013. Semua gajet, kenikmatan dan kesenangan akan dipuasakan seperi tahun 2012 ini seperti Samsung Galaxy Tab, Samsung Corby II Tab, tab segala, handphone, Facebook, YouTube, Twitter malah aktiviti Instagram anda pun dah tak boleh dilakukan lagi.

Nampaknya juga hari ini adalah hari terakhir pelajar Malaysia yag menuntut di sekolah-sekolah mereka sendiri untuk mereka bersenang-lenang berjiwa tenang, pandu cermat jiwa selamat ke mana-mana lagi. Rasanya dah tak ada dah kot hari ini korang nak pergi mana-mana pasal bila anda nak minta izin je pada mak bapa korang, "Mak, bapa, nak keluar?" / "Mak, bapa, jom keluar?" Pastinya anda akan terkna bebelan ala-ala Ustaz Azhar Idrus, "Kau ni tak sedar ke yang esok dah nak start sekolah? Soalan seterusnya...". Kita merajuk, buat muka kesian, buat muka Puss In Boots pun sekalipun, anda tidak akan dilayan. Kesian... aku pun samalah.

Tak apalah, memang ketentuan kita untuk melebarkan lagi pengetahuan, mengembangkan bakat yang ada dan meneruskan perjuangan kita dengan belajar dan bersekolah. Lagipun, mustahil terkeluar dari mulut anda yang menyatakan bersekolah tak best. Malah, aku tengok kat Facebook tu ramai tak sabar-sabar nak kembali ke sekolah lantaran percutian yang membosankan atau sebab lain yang difikirkan. Tapi, aku tahu, sebab apa pelajar Malaysia nak sangat kembali ke sekolah lagi-lagi mereka yang bersekolah asrama itu. Kerana kawan-kawan, bukan? Bak kata Muara Hati, "walau raga kita tak mungkin bersama, ku yakin di hati kan tetap setia...".

Tak apa, tak salah menjadikan kawan sebagai faktor utama kita tak  Fear  Factor  dengan sekolah. Asalkan yang paling penting, kejayaan yang menjadi kebanggaan ibu bapa dan semua yang mengenali anda. Oklah, kita tinggalkan sebentar tentang isu kembali ke sekolah ini. Yang paling penting, anda suka ke sekolah, anda tak anti-sekolah, anda tak buat hal pada hari pertama pendaftaran persekolahan, ok?

2013 akan tiba menjejakkan diri dalam hidup kita sehari sahaja lagi. Nampaknya, adakah kita sudah bersedia menghadapi pelbagai kemungkinan yang ada pada tahun 2013 ini? Braangkali 2013 merupakan tahun penuh cabaran. Mungkin bagi mereka yang serius dalam perhubungan seperti percintaan monyet mungkin akan menghadapai clash atau keretakan dalam perhubungan sehingga membawa dalam perpisahan. Dah bersiap sedia untuk menghaadapi perkara sebegitu? Mungkin anda akan dilanda fitnah. Siapa yang dapat mengagak, bukan? Allah s.w.t. akan merencanakan yang terbaik untuk kita dan pastinya ujian itu tidak melebihi daripada kemampuan kita. Tak percaya, kau buka al-Quran, selak ayat terakhir surah al-Baqarah. 

Jadi, bukan saja kegembiraan yang kita fikir untuk kita rancang macam mana nak berjaya tetapi bagaimana kita nak menghadapi kemungkinan kesedihan yang akan menimpa kita dan cara untuk menghadapinya. Kadangkala tak semuanya kita akan hadapi kegembiraan dan kepuasan hati... Jangan sampai hati kecewa, rasa tak mahu teruskan kehidupan pula. Bijak berfikir.

Ok, masanya untuk mengakhiri status atau entri terakhir pada tahun ini, pada bulan ini, pada saat ini (mungkin). Akhirulkalam, aku mengucapkan Selamat Tahun Baru 2013, Selamat Kembali Ke Sekolah dan Selamat Menghadapi Tahun 2013. Mulakan azam yang baru, harapan yang jitu dan usaha yang begitu kental dan maju. Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

0 ulasan:

Selamat Tinggal Akhirnya

9:25 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Salam sejahtera dan salam 1 Malaysia.
Bersama anda, Amirul Syafiq dalam blog (nak kata peribadi tidak tapi) umumnya yang satu-satunya ada di muka bumi Internet (sehingga 27 Disember 2012 jam 8.53pm).
Aii... dah lama rasanya aku tak update blog ini sejak mendapat keputusan dalam PMR. Ramai juga (padahal sikit) yang tanya bila aku nak update blog ni. Maklumlah, tema 'Kembali ke Sekolah' menjadi pilihan ibubapa malah pelajar malah sesiapa pun yang mempunyai anak yang masih lagi bersekolah. Promosi tu yang memaksa kami (sekeluarga) untuk membeli barangan dengan harga yang berpatutan.

Sedar tak sedar, nampaknya 2012 akan meninggalkan kita. Segala kenangan, memori atau catatan kembara perjalanan kehidupan kita akan menjadi suatu ensiklopedia yang tidak mampu dibukukan kembali. Segala kesilapan atau kebaikan yang selama ini kita lakukan akan dilupakan dan bermulalah era baru dalam hidup kita. Sama ada kita mahu berubah atau mengubah dari segi mentaliti, aspek pemikiran dan gaya kehidupan kita ke arah mencerna kebaikan daripada mencerca. Bak kata pepatah, patah tumbuh hilang berganti. Sama ada kehilangan 2012 dalam kehidupan kita meninggalkan seribu satu sebab atau seribu satu kesedihan atau apa saja asalkan menepati kata orang tua, yang pergi itu tetap pergi.

Menyelusuri tahun 2012 yang kita lalui selama ini setakat ini, memang benar tak semuanya manis belaka. Kadangkala merasa lima belas sudu besar garam pun sanggup menahan masin dari menahan asin kehidupan yang memang tidak dapat dinafikan memang menyakitkan. Keperitan yang dilalui inilah mengajar kita saama ada kita mahu lagi merasa perkara itu pada tahun 2013 ataupun masih lagi mahu mencabar diri kita, menyiksa perasaan, jiwa dan batiniah kita. Seringkali manusia sedar bahawa kenangan bersama memang tak dapat dilupakan sehinggakan kita mahu mengulang kembali apa yang dirasa. Namun, hidup ini bukannya YouTube, kita boleh tengok kembali video selepas tamat tayangan. Malah, sampai sekarang, kita mampu mengubah pegangan dan prinsip hidup tapi malu atas desakan kawan dan ibu bapa. Nah, dengan adanya 2013, kita diberi peluang sama ada mahu kekal dengan prinsip hidup yang selama ini kita percaya nasib boleh berubah atas dasar desakan bukan perubahan yang bertitik noktah dalam hidup kita.

"Ketawa bersama, menangis bersama." Tapi, takkan nak "bersumpah harap kita mati pun bersama", bukan? "Setiap yang berlaku ada kebaikannya, harus pejam mata dan cuba apa saja." Tapi dalam kita memejamkan mata kita, adakah kita fikir bahawa kesempurnaan memang terletak sepenuhnya dalam diri inikah? Adakah kita sewaktu tahun 2012 disenangi oleh orang di sekeliling kita sama ada kita sedar atau tidak lantaran perbuatan kita yang seringkali diiyakan sebagai suatu perlakuan yang membawa keuntungan diri dan kepuasan hidup sampaikan kita tidak sedar perasaan manusia yang lain terguris gara-gara perlakuan kita itu? Tiba masanya kita mengupgrade diri kita, mentaliti kita atau senang kata keseluruhan yang membentuk diri kita. Ibarat Microsoft Office 2010 kini di2013kan dengan ciri-ciri yang memudahkan pengguna. Sama juga dengan diri kita. Setiap perlakuan haruslah difikirkan agar menyinggung atau melukakan hati tidak dilakukan oleh diri kita sendiri.

Jadi, kesimpulannya, sama ada kita mahu 2013 kita menyamai keseluruhan tatacara hidup kita pada tahun 2012, terpulang pada keazaman dan niat dala hati masing-masing. Kalau tak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Takkan manusia berubah tanpa melakukan apa-apa yng mendorong ke arahnya, bukan? Jadi, cuba cari, tepuk dada, sakit ke tidak? (Pulak!) Tepuk dada sendiri, tak perlu tepuk dada orang lain (nanti dituduh mencabul pula). Tak payah tanya pada orang, "diri aku ok ke?" tetapi tanyalah hati dan tanyalah diri sendiri. Imbas kembali apa yang kita lakukan pada tahun 2012 sebelum melangkah ke buku baru, diari baru dan permulaan cabaran dalam tahun 2013.


Nyalakan azam membumbung
Padukan tekad nan waja
Jangan sampai kau melambung
Baru sedar diri pula (main ubah je lirik lagu!)

Akhir kata, selamat tinggal akhirnya 2012. Ini bermakna 2012 akan menutup buku meninggalkan kita buat selama-lamanya. Dan berharaplah agar perubahan bukan pengekalan dalam diri kita. Anjaklah paradigma diri kita ke arah yang lebih berwawasan.

Apabila tiba 2013, pelajar sekolah akan kembali melakukan 'hobi' lama iaitu belajar dan diajar. Tak kurang juga situasi dan 'sini'asi yang berlaku (aii... maklumlah) selepas sebulan setengah bercuti. Bermacam ragam tetapi tarikh 1.1.2013 tetap datang hadir. Apatah lagi yang bersekolah berasrama itu, perhhh... tambahan pula yang baru kenal apa itu asrama (dengan erti kata lain Tingkatan 1 2013). Ketika itulah, kita terpaksa hadam melihat muka Pengetua, Guru Disiplin dan warden. Alat komunikasi a.k.a gajet terpaksa dipuasakan seperti dulu. Nampak gayanya, seluduplah (tapi takkan seludup pada bulan pertama sekolah?). Memang tak dapt dinafikan belajar merupakan hampir menguasai kehidupan kita namun itulah realitinya sama ada sukar atau tidak, hidup mesti diteruskan. Sekolah ini (kalau diumpamakan macam Need For Speed atau game perlumbaan kereta yang lain atau mana-mana permainan) ibarat ujian dalam permainan. Takkan duduk relax terus naik level. Kenalah berusaha dan belajar cara-caranya nak naik level agar tidak ketinggalan di kemudian hari, ya tak?

Jadi, aku ucapkan selamat menyambut tahun baru 2013 dan selamat bersekolah dengan berjaya dan bersuka rianya, ok? Good luck dan berusaha. Aku tahun ni nak ambil SMA, jadi berusaha.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

0 ulasan:

Keputusan PMR 2012ku...

6:27 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, aku selamat sampai ke rumah selepas aku pergi ke Sabak Bernam untuk mengambil keputusan PMRku. Tujuan aku menulis status ini adalah untuk menjawab soalan famous yang melanda diri aku (dan diri calon PMR 2012) iaitu 'kau dapat berapa A?'. Pada mulanya, aku meramalkan yang aku akan dapat satu A je. Tapi, bak kata pepatah, tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia kau fikirlah sendiri. Akhirnya aku berjaya mendapat 4A 3B 2C. Memang tak terkejutlah selama aku bersekolah di SAM Muhammadiah paling tinggi pun dapat 2A je. Kali ini, gembira hatiku (plus mak aku pasal bapa aku kerja). Aku renung kembali markah peperiksaan aku selama aku bersekolah di SAM Muhammadiah Pekan Sabak sebagai pelajar Tingkatan 3.


Teruk juga markah percubaan PMR aku ni...


Bila aku menilai kembali markah keputusan peperiksaan yang aku dapat hari ini dan yang lepas-lepas, aku rasa bersyukur yang amat. Dan alhamdulillah juga, aku amat berpuas hati dengan keputusan yang aku dapat yang sebenarnya tidaklah kujangkakan sebegini tapi begitulah hasilnya.

Ini adalah slip peperiksaan PMR 2012 yang aku dapat tadi. Alhamdulillah, cuba bandingkan, sekali imbas nampak macam tak percaya pula. Tapi inilah realitinya. Terima kasih ya Allah!

Keputusan PMRku...

0 ulasan:

5 Situasi Ketika Mengambil Result

10:01 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Ya, alhamdulillah, dapat juga mengemaskini blog pada hari ini. Ya, nampaknya calon PMR akan berakhir sebuah penantian yang menyeksaan di mana esok keputusannya sudahpun dicetak dan kalau malas sangat, kita semak online dan SMS jelah. Mengikut seruan kerajaan di iklan, zaman dah berubah dan dunia dah maju. Cuba kita bayangkan, apa situasi yang akan berlaku ketika mengambil result pada esok hari dan macam mana kita nak menguruskannya?

5

CIKGU : Amran (bukan nama sebenar), nah, ni keputusan kau, tahniah ya.
AMRAN : (Bisik) Cikgu kata tahniah mesti keputusan aku bagus ni. Terima kasih cikgu.
CIKGU : Sama-sama.

AMRAN : (Buka keputusan lalu berbisik) Cis, dapat 2A je. Nak sedapkan hati aku la tu. Redha jelah...

4

ALIFAH : Azri, berapa keputusan kau dapat?
AZRI : (Diam)
ALIFAH : Azri, berapa keputusan kau dapat?! (Berkeras)
AZRI : (Diam sambil berkerut)
ALIFAH : Wei, aku tanya kau ni, berapa keputusan kau dapat?! (Nada marah)
AZRI : Kau boleh blah, tak? (Lembut)

3

CIKGU : Nazri, kamu dapat berapa A?
NAZRI : Saya dapat 3A. Dah elok dah, tapi ada 1E.
CIKGU : Sabar sahajalah. Itu merupakan berita baik buat cikgu.
NAZRI : (Hairan) Apasal pula?
CIKGU : (Bawa keluar tablet dan buka laman web sekolah)


NAZRI : (Terkejut)
CIKGU : Takde la awak menyusahkan saya lagi. (Senyum)

2

AFIQ : (Menangis)
IWAN : (Mendekati) Kenapa kau sedih?
AFIQ : Matapelajaran Sains aku gagal la wei... padahal aku dah sedaya upaya nak skor mata pelajaran tu.
IWAN : (Muka bengis) Salah kau la! Yang pergi meniru masa peperiksaan tu buat apa?! Lepas tu, kena tangkap pula tu! Memang layak la!
AFIQ : Oh, ya ke?

1

CIKGU : Cikgu ucapkan tahniah kepada calon PMR tahun ni. Cikgu harap kamu semua berusaha dengan lebih gigih. Kalau boleh, tanya cikgu apa resepi kejayaan daripada cikgu-cikgu sekolah ni.
PELAJAR : Cikgu berapa A masa PMR dulu?
CIKGU : (Diam sambil berbisik) 1A je. Gagal 5.

P/S: Tak petik dari mana-mana, ok. Buat idea sendiri.

0 ulasan:

Esok Keputusan PMR Keluar

9:38 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

LAGU ASAL : Kosong - Najwa Latif

Kau melihat diriku
Seperti sesuatu
Yang mencabar diriku
Akal dan mindaku

(CIKGU : Woi, dengan cikgu kau nak ber'kau-aku' ya?)

Kau memberi slipku (CIKGU : Biadab budak ni!)
Membukanya ku tak sanggup
Tapi hati memujuk
Redha atas apa yang Dia beri

Segala susah dan payah
Yang telah aku lakukan
Harap harap tak dapat kosong... kosong oh...

Setiap apa yang dilakukan
Keputusannya di tangan Tuhan
Doa doa tak dapat kosong... kosong... oh... no!

Kini aku ready
Menerima keputusanku nanti
Dengan segala perih yang kulakukan

Kini ku redha dan pasrah
Berusaha di masa depan
Tuk membetulkan kesilapan yang kulakukan oh.. oh..

Kosong kosong oh...

0 ulasan:

Main Seni Pagi Ni...

11:15 PG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Ya, pagi ini, WiFi rumah aku ada masalah pula. Jadi, sementara menunggu WiFi atau talian Internet kembali pulih, aku telah mengedit dua gambar (sahaja!) sebelum talian Internet kembali pulih. Check this out!

Aku benci juga tengok logo Astro Mustika HD ketika menyaksikan Maharaja Lawak Mega 2012 ni... Menganggu kualiti HD gambar dan video yang aku tontoni.
Jadi, bila aku tengok logo Astro Mustika HD ni dah dikeluarkan, baru nampak real CGI Maharaja Lawak Mega 2012. Haha!

Masalah jerawat dan rambut tidak lebat memng menjadi msalah. Tapi, anda jangan risau. Dengan menggunkan internet...
Masalah anda diyakini pulih serta-merta. Haha! Licin muka aku. Buatlah perbandingan!
 Jadi, amacam, nampak real tak?


0 ulasan:

[121212 - ENTRI KE 100] Dikalung Kasihan

8:44 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, bersyukur ke hadrat Allah kerana masih diberikn peluang untuk hidup pada hari ini. Hari yang mana dianggap special oleh masyarakat dunia. Di mana angka yang sama diulang tiga kali. Di mana juga tarikh yang merupakan terakhir untuk abad ini dan selepas ini disambung kembali pada tarikh 1.1.2101 (abad ke-21). Iaitu 12.12.2012. Ada aku baca di Internet:

Angka tetap angka manakala kebaikan atau keburukan dibawa tiada kaitan dalam kehidupan seseorang, sebaliknya bergantung kepada empunya diri untuk mencorakkannya," Prof Madya Dr Mohammad Shatar Sabran, Pakar motivasi dan sosiologi, Universiti Putra Malaysia.

Jadi, jangan terlalu taksub sangat dengan deretan 12 yang sama ini. Baca artikel Tanggal 12.12.12 ini untuk memahamkan lagi, ya?

Baiklah, sempena sambutan 121212 hari ini, aku dengar ramai juga yang kahwin hari ini. Lebih 20 pasangan yang melangsungkan perkahwinan hari ini. Amboi, biasa kahwin hari Sabtu dan Ahad, ini hari Rabu pasal apa? Pasal tarikh cantiklah mahu 'bubuh' (letak) buat kenangan. Apa-apapun, selamat pengantin baru, ya?

Hari ini juga, aku berjaya memuat naik video Rezeki Terpotong yang telah diuar-uarkan.



Jangan ketinggalan juga untuk mengikuti status Rezeki Terpotong yang akan dikemaskini selepas ini.

Alhamdulillah, Kelab ASPM Siber, laman blog aku yang tak seberapa ni berjaya mencecah 100 entri. Bukan senang beb nak buat blog nak dijadikan panduan orang. Kata orang itu, belajarlah dari pengalaman kerana pengalaman merupakan guru yyang terbaik punya dalam kehidupan. Dulu, time aku buat blog Persona Indah, perhhh... memang aku rasa itu blog copy-paste terbaik punya. Setelah dididik dengan didikan agama, aku sedari aktiviti itu samalah macam aku mencetak rompak hasil fikiran orang. Kesian pula kat orang yang menerbitkan buah fikiran dengan susah-payahnya, kita dengan senang sukanya mengambil. Nak tengok budaya ni, bukalah newsfeed Facebook anda. Yang ber'#ashtag' itulah (tapi tak semua...)! Kalau rajin, bacalah artikel Hukum Copy-Paste ni...

Kalau rasa kesian, hentikanlah kegiatan ini. Tak rasa macam mencuri ke? Mencuri kan orang tu tak nampak... betul ke tidak? Tolonglah dikalung kasihan sedikit!

Aku akhiri entri ke-100 ini dengan serangkap puisi yang tidak aku copy-paste dari mana-mana:

Andainya aku masih punyai waktu untuk berbicara
Izinkan aku berbicara tanpa adanya penghalang kata
Kerana penghalang kita akan membisukan kita
Membiarkan kita keliru yang benar atau dusta
Asyik bermonolog sendirian dalam himpunan cacamarba
Yang akhirnya maruah kita tiada harganya

Andainya aku masih punyai waktu untuk mengulangi masa
Aku ingin membetulkan kesilapan lama
Yang menjadi titik utama
Musuh menghebahkannya
Agar kita dipandang hina dan benci lamanya
Walaupun diri ini disucikan dengan taubat nasuha

Di pengakhiran tahun ini
Lupakanlah sengketa di hati
Hilangkanlah segala benci
Kerana aku takut perbuatanmu itu nanti
Menjadi dosa yang tidak pernah diingini
Membuak-buak kan menghapus rasa rendah diri

Apapun keadaannya mahupun ketika,
Satu lafaz seribu makna; istighfarlah,
Moga dikalung kasihan dari Yang Maha Esa!

0 ulasan:

Tarikh Keputusan PMR 2012 Dikeluarkan

2:36 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, dapat juga mengemaskini blog ini walaupun seketika cuma. Maklumlah, kalau ibu bapa sudah bekerja, anaknya duduk rumah sahaja (ya tak?). Apa-apapun, semoga selamat di rumah tanpa sebarang malapetaka ataupun 'taufan Bopha' yang merungsingkan fikiran mak bapa anda.

Hari ini, selepas 'berjalan-jalan' di Internet, aku telah berjaya menemui apa yang aku dapat (dan semua calon PMR pun nak tahu) bilakah keputusan PMR 2012 ni nak keluar. Ramai duk rungsing, aii... maklumlah, sibuk dengan Family Day apa semua. Tapi, setelah disiasat dari sumber yang mudah dipercayai, ini adalah apa yang aku jumpa mengenai hal ini.

Yang pertama, Facebook Bahagian Pengurusan Sekolah Berasrama Penuh dan Sekolah Kecemerlangan (BPSBPSK), Kementerian Pelajaran Malaysia (https://www.facebook.com/BPSBPSK)


Pautan-pautan mengenai Keputusan PMR 2012 Dikeluarkan ini:

  1. http://ciffahmimalomuchacha.blogspot.com/2012/11/semak-online-keputusan-peperiksaan-pmr.html
  2. http://www.abgshah.com/2012/12/keputusan-pmr-2012-diumumkan-pada-19.html
  3. http://www.fuh.my/2012/11/semak-keputusan-pmr-2012-secara-online.html
  4. http://www.enciknakal.com/2012/12/semakan-keputusan-pmr-2012-sms.html
  5. http://sedakasejahtera.blogspot.com/2012/12/terkini-anda-boleh-semak-keputusan-pmr.html
  6. http://speakerpecah.blogspot.com/2012/12/semakan-keputusan-pmr-2012-melalui-sms.html
  7. http://ikhwanmencarinurillahi.blogspot.com/2012/12/semak-keputusan-pmr-2012-secara-online.html

0 ulasan:

Rezeki Terpotong... parodi ASPM

6:40 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Parodi dari AmirulASPM
Sebuah lagu yang digubah mengenai masyarakat

KUALA LUMPUR, 9 DISEMBER 2012 - Setelah lama mendiamkan diri dalam arena men'jahanam'kan lagi, kini Amirul Syafiq Putera Muslimin telah me'release'kan tension dengan me'release'kan sebuah lagu parodi daripada nyanyian asal iaitu Cinta Teragung tapi digubah sedikit menjadi Rezeki Terpotong.



"Rezeki Terpotong merupakan kisah yang saya ambil daripada masyarakat sekitar dan meggubahnya setelah saya merasakan Cinta Teragung liriknya ada yang sedikit menyimpang ke arah cerita saya (pada pandangan saya)." kata penyanyi(lah kononnya suara sedap), Amirul Syafiq.

Menurutnya lagi, Rezeki Terpotong mengisahkan tentang seorang individu yang terpaksa melupakan undangan perkahwinan yang diterimanya lantaran sibuk dengan kerja. Ha, bermulalah sebuah cerita yang nak dijadikan cerita...

"Apa-apapun, nantikanlah ya..." kata Amirul lagi mengakhiri buletin.

Kelab ASPM Siber akan menjadi laman rasmi untuk mempromosikan lagu ini (padahal lagu ni tak hit mana pun...).

0 ulasan:

Lagenda Budak Facebook [Bahagian 1]

5:11 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments


0 ulasan:

Bila Aku Sudah Tiada...

4:16 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Bila, aku sudah tiada
Simpan semua lagu ku
Jangan di tangis selalu

Mungkin, itu sementara
Bila jumpa pengganti ku
jangan di lupakan aku


Kadangkala aku merasakan
Aku tidak punya kawan
Namun Allah menciptakan
Kawan yang memahami perasaan

Kadangkala aku merasa
Aku tidak punya jasa
Namun Allah memberiku masa
Untuk aku ukirkannya

Dan semuanya telahku kecapi
Tapi aku terfikir suatu hari nanti
Bila aku sudah tiada lagi
Adakah aku akan diingati?

Adakah aku akan dihargai
Ataupun aku akan menjadi desiran angin sepi
Wujud dihargai hilang dilupai
Saat itu kan tiba nanti

Semuanya ku harapkan
Belas dikalung kasihan
Aku tak mengharapkan balasan
Kerana aku tidak jadikan sebagai pengharapan
Cuma aku mahukan
Saat aku tiada diperlukan
Tiada kewujudan
Sekurang-kurangnya insan
Menghadiahkan al-Fatihah untuk aku
Itu pintaku...


0 ulasan:

SAMER - Jalan-Jalan

3:34 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Tanpa banyak soal dan teguran (sebab aku nak buat status cepat), tadi aku, ibu dan adik ke SAM Rawang (SAMER) sebab nak hantar borang adik aku ke sekolah tersebut. Dan aku sempatlah snap beberapa gambar di SAMER ini. Cantik dan berbukit...

Pintu masuk

Lencana sekolah SAMER... Kreatif macam tugu pula.

Ya... Menutup aurat. Sama seperti SAM yang lain.

Lencana sekolah secara dekat...

Padang sekolah....

Bangunan (mestilah...)



Mmeantul pula imej handphone kat situ... Haha!

Asrama

Blok A

Permandangan dari atas bukit

Cantiknya Rawang...


Selamat datang ke SAMER...

Pejabat

Sekitar Blog A

Bacalah... apa, tak reti baca Jawi ke?

Papan kehadiran pelajar

Sempat snap sikit dalam pejabat...

Surau Darul Muttaqin, SAM Rawang.

Jalan... (mestilah!)

Permandangan...

Lukisan (mestilah!)

Bangunan (mestilah!)



Siap ada pelan sekolah lagi. Baguslah, tak sesat.

Nak masuk SAMER, ada resit (ya ke resit?)

Pondok pengawal


0 ulasan:

Sajak - Jangan Aku Kau Rendahkan

9:17 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Sajak Jangan Aku Kau Rendahkan ini penuh dedikasi
penuh elemen yang menyayat hati
Aku baca pun kadangkala tersentuh hati
Sajak ini aku buat sendiri
Ada juga teman yang lain yeng memberi cadangan sendiri
Untuk drama yang penuh emosi
Aku mengharapkan yang membaca ini
Silalah memberi pandangan diri
Untuk aku perbaiki lagi

Sajak - Jangan Aku Kau Rendahkan
Sajak - Jangan Aku Kau Rendahkan [Link 2]

0 ulasan:

Sebuah Ujian Untukku...

9:13 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 1 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, aku masih lagi sihat walafiat dan bernayawa di atas muka bumi Allah S.W.T. Alhamdulillah, aku masih punya ibubapa, adik dan BFF (best Facebook friends) yang setia menemani seperti Eysma Smash Maris, TheAnisMS dan sebagainya pada lewat tengah malam di saat aku kesunyian dan kesepian yang mendalam. Alhamdulillah juga, hari ini aku berjaya beli something iaitu helikopter mainan yang kena belajar cara mengawalnya sehingga mahir dan memerlukan untuk belajar tapi baguslah, tak adanya aku nak terperap buang masa, betul tak?

Hari ini, aku nak bercerita sedikit tentang pengalaman aku sebagai seorang director / pengarah yang mengarah orang di bawah aku utnuk melaksanakan MyTalent 2012. Orang asyik tanya aku, "Best ke jadi pengarah?". Sebenarnya, bila aku melalui sendiri menjadi pengarah ni, fuhhh... bukan senang, beb. Orang yang mentaliti, emosi, perasaan dan daya usaha yang kuat je mampu jadi pengarah. Tapi...

Pada suatu hari yang indah (kira-kira dua bulan dari tarikh hari ini [4/12/2012] ), di bilik kaunseling di mana kelihatan Puan Norvidayu sedang membuat jadual Program Selepas PMR. Aku pun mendekatinya dan merenung jadual yang tertera di skrin komputernya itu. Aku perasan sesuatu pada jadual itu iaitu Pertandingan MyTalent 2012. Aku tanya MyTalent ni apa kebendanya cikgu...

"Puisi drama... pertandingan." Jawabnya.

Aku terasa seronok kerana aku ni sukakan cabaran lalu aku kata, kalau saya nak masuk boleh? Dia pelik, "Awak ni pandai berpuisi ke?". Tak adalah, saya boleh tukang beri idea ke, berlakon ke. Dia pun suruh aku jadi pengarah. Aku terimalah tanpa memikirkan apa yang berlaku seterusnya...

Aku tak ingat malam bila kami berkumpul (geng-geng MyTalent ni) kat surau, membincangkan apa jalan cerita yang sesuai untuk dibuat. Akhirnya, setelah disepakati oleh Puan Norvidayu itu pada keesokan harinya setelah sebulat suara telah membuat cadangan, akhirnya terpilihlah idea yang asalnya dari Kamal Khairi iaitu Jangan Aku Kau Rendahkan itu...

Setelh latihan demi latihan, baru aku kenali karenah mereka. Ada yang menggunakan kesempatan ini untuk bertemu secara personal (ala, bawa cerita personal dalam latihan...). Aku hanya diam pada mulanya dan buat endah tak endah je walaupun dalam hati ni rasa marah tapi aku padamkan. Nasib baik ada Muizz yang menemani menenangkan aku. Tapi, satu saat, dekat-dekat dua minggu sebelum hari pertandingan, aku dah tekad nak jadi seorang pengadu (sikit-sikit nak beritahu kat cikgu Norvidayu) memandangkan Cikgu Norvidayu ni garangnya... jangan dikata! Tapi, aku tak adalah Cikgu Norvidayu terus (masih ada keperikmanusiaan), hanya mempertimbangkan apa yang perlu aku buat pada Cikgu Ilham. Cikgu Ilham pun suruh aku itu, aku ini... Dan aku pun buatlah. Tapi, itulah kan, tak semuanya indah dan betul di kaca mata manusia.

Selepas itu, Cikgu Norvidayu pun suruh Cikgu Suhada untuk menilai Jangan Aku Kau Rendahkan ini... Akhirnya, dia suruh kami tukar jalan cerita kerana melebihi durasi yang ditetapkan. Setelah disepakati oleh Cikgu Norvidayu, time tu aku rasa terkedu dan diam. Ada yang perasan macam Puteri pasal dia jelh yang nak selesaikan masalah aku. Dia suruh aku sabar dan dia nak aku ngan dia serta rakan-rakan yang lain buat cerita baru sama-sama. Tapi, sedihlah sebab karya pertama aku ditolak tapi aku redh sebab redha itu ikhlas, pasrah je aku malas. Akhirnya, berkat kerjasama, maka keluarlah istilah 'Nilai Sebuah Persahabatan'.

Adakalanya, aku mengarah je mereka ni tanpa memikirkan mereka penat ke tidak. Sampaikan masa itu Peperiksaan Akhir Tahun al-Azhar pun aku suruh latih jugak kejam pula bila memikirkannya tapi aku peduli apa. Tapi, lama kelamaan, rasa kesian juga. Tambahan pula, dengan Ariff yang menimbulkan stres dalam MyTalent (seandainya kau baca ni, jangan marah ya?). Macam-macam.

Nasib baik ada Puteri Raudhatul Rajihah dan Intan Nurhanis yang menasihati aku agar bersabar dan bertimbang rasa sikit. Kalau tak ada, dah lama dah aku jerit, maki hamun (takdelah just marah jelah!). Puteri kata...

"Setiap orang ada MASALAH... dan mereka menggunakan kesempatan (MyTalent) ini untuk menghilangkan masalah itu. Kau tak boleh nak marah dia orang je. Aku tahu je kau ni ada masalah cuma kau taknak meluahkan kepada kita orang (Puteri dan Intan) masalah kau. Tapi, kau marah kita orang (budak MyTalent) kiranya nak balas dendam atas masalah itu. Tak bolehlah."

Aku fikir sejenak ayat itu. Dan ternyata ianya betul. Aku hanya diam je bila dia orang kata macam tu kat aku. Nak buat apa aku marah, bukan? Memang salah aku. Sejak hari itu, aku pun mengubah perspektif aku mengarah. Semuanya nampak tenang dan ok. Aku hanya diam bila dia orang main atau 'lari' (bukan tak datang latihan tetapi buat benda lain) masa latihan. Kadangkala, mereka tanya aku soalan yang sama setiap hari, "ada latihan ke malam ni?" "ada latihan ke petang/pagi ini/Sabtu ni?". Aku cakap, ikut koranglah nak ada ke tidak... Kalau mereka main telefon bimbit, mainlah (memandangkan handphone aku kena rampas! Tapi kalau tak kena rampas pun, aku tak main rasanya...).

Benda (pendirian) aku bertahan lama. Tapi, ada satu peristiwa yang aku ingat sampai mati kerana itu berlaku pada malam hari ulangtahun kelahiran aku. 3 November 2012! Itulah kali pertama aku menangis kerana kawan! Ha, walaupun jiwa kental, tapi dalam hati ada kelembutan. Ketika itu, ada seorang kawan (rahsia... aib!) mengamuk tak tentu pasal. Aku tanyalah kawan yang lain, apasal budak tu? Ada yang kata sebab kerusilah (pasal ini cerita bukan Jangan Aku Kau Rendahkan tapi Nilai Sebuah Persahabatan maka cerita pasal kelas jadi kena banyak pakai kerusi). Lepas itu, Aina dan Nazrul pun bagitau aku secara personal yang dia ni suka budak ni. Entah apa-apa yang aku tak faham jalan cerita tapi adalah sedikit aku faham. Dia (yang marah mengamuk tu) cemburu sebab yang dia suka gaul ngan orang lain. Masalahya yang dia suka pun ahli MyTalent juga. Entahlah, macam-macam.

Akibat daripada itu, latihan pada malam itu terganggu pasal sebab dia, orang lain mengamuk. Hati aku dah start terluka sikit. Tapi, aku tenang pasal Muizzlah. Muizz ingatkan aku yang esok harinya hari ulangtahun kelahiranku, jadi aku agak terkawal. Lepas tu, Farhan nak buat lawak. Dia cerita...

"Aku ada idea... nanti masa tarikh pertandingan tu nanti, kau tunggu kat kantin, kau tengok takde kita orang. Yang ada budak luar je. Bila kau telefon kita orang, rupanya kita orang dah balik kampung..."

Aku terdiam tetapi tak rasa apa-apa. Lepas tu, aku duduk. Diam. Berteleku perlahan-lahan. Aku teringat dan mengenangkan usaha aku dalam MyTalent ini. Perlahan-lahan, aku menangis. Muzammil pun kata: "Ala, Mirul. Tak payahlah nangis!" Lalu, Muizz pun datang pujuk aku. Dia suruh aku ambil wudhuk, solat Istikharah dan Hajat biar Allah beritahu patut ke kena buang 'si mengamuk marah' tu. Lalu, aku pun solat. Lepas solat, aku terus nangis. Farhan, Nazrul dan segelintir memujuk aku agar sabar. Malam tu jugalah, dia (yang mengamuk) minta maaf.

Minggu terakhir kita orang berlatih, ada ujian dari Allah S.W.T. nak menguji kita orang. Cikgu Suhaimi kata, nak ada latihan kena ada cikgu. Karang maksiat. Selama ni, ada latihan (tanpa guru), elok je. Pasal, 4 November 2012 hari Ahad, Cikgu Ainon gegar surau (gegar kita orang) pasal budak-budak tengok cerita kat Netbook rapat-rapat macam bermaksiat. Sebab tu, Cikgu Suhaimi dan warden lain naik takut berlaku. Aku tak marah sesiapa, tak marah mereka yang terlibat dalam kena tangkap tu, tak marah cikgu. Tengoklah salah siapa, siapa makan cili memang terasa pedas la...

Akhirnya, setelah disepakati dan sempurna disemak oleh Cikgu Suhada pada malam pertandingan, kami sudah bersiap sedia. Esoknya, kami buat yang terbaik dan akhirnya kami berjaya kedudukan nombor empat.

Jadi, apa yang aku nak cerita ni bukan pasal aku bangga jadi director sampai dapat kejayaan, tetapi betapa sukarnya menyusun bicara meluahkan rasa menuturkan rasa kentalnya dan susahnya jadi pengarah. Jadi pengarah ni sama je macam jadi cikgu, macam jadi ketua atau jadi apa-apa yang berjawatan utama. Kita jangan fikir kita berjawatan besar dikagumi tetapi bagaimana kita handle sendiri macam mana jadi apa yang kita hadapi. Macam aku, jadi pengarah pun boleh menangis macam aku, tahu kalau tak ada jiwa kental dan emosi yang kuat.

Lagi satu, hidup kita mesti sempurna kalau ada orang yang jadi tulang belakang kita. Yang menenangkan kita saat kita kesedihan dan kebuntuan. Itulah pentingnya kawan dan teman di saat kita perlukan. Kita takkan mampu hadapi semua sendiri kerana kita ketika itu perlukan sokongan dan bantuan.

Setakat ini sahajalah, aku harap apa yang aku cerita ni bolehlah jadi inspirasi untuk semua yang ingin menjadi ketua atau yang teratas. Ingat balik apa akan terjadi dan sanggupkah kita. Takut nanti kita terlka, pecah hati, pecah semangat dan akhirnya menemui kegagalan yang disebabkan ke'frust'an diri kita sendiri dan itu akan menjadi titik hitam dalam tanggungjawab kita. Jadilah seorang yang bertanggungjawab bukan jadi seorang yang 'bertanggung tidak tak berjawab'.

Itu sahaja. Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

1 ulasan:

ASPMeMe #3 - Lagenda Budak Facebook [Prolog]

6:41 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Lagenda Budak Facebook merupakan parodi 'tak jadi' dari aku. Saja je nak try. InsyaAllah, akan ada komik susulan mengenai Facebook. Sinopsisnya mengisahkan Meme, (macam biasa watak utama) yang ingin mengurat Nur Meme Face tetapi Nur Meme Face taknak pun layan si Meme (dengan erti kata lain) syok sendiri! Tapi, Meme akan mencuba sedaya upaya untuk memaut hati Nur Meme Face secara sah! Ini adalah prolog Lagenda Budak Facebook.


0 ulasan: