Sambutan Hari Guru Esok Hari...

8:22 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Puhh... puhh... Berhabuk dah Kelab ASPM Siber ini setelah dua bulan tak disentuh. Terasa rindu pula pada database Blogger yang semakin hari semakin dipertingkatkan antaramukanya. Terasa sunyi pula dengan ketikan papan kekunci yang sentiasa menemani. Dan alhamdulillah, aku dapat juga menyentuh papan kekunci yang sarat dengan ilmu pengetahuan dan idea yang masih lagi tertutup rapi dek menjaga kemuliaannya.

Hari ini, aku rasa sedih sangat kerana pencapaian Bahasa Melayu aku turun dengan mendadaknya. Aku rasa terkesima apabila dimaklumkan yang Bahasa Melayu (yang sebelum-sebelum ni A tiba-tiba pula) dapat B. Gila ah! Yang memalukan apabila orang yang selama ini mendapat B boleh melompat tinggi ke A. Aduh!

Tapi tak apa, Cikgu Ilham ada berkata padaku yang gagal sekali tak bermakna gagal kali ke-2, ke-3, ke-1 024, ke 2 333 644 atau seterusnya. Cikgu Ayu pula ada kata yang hidup ni tak semuanya kenikmatan kita perolehi. Cikgu Khairil kata semuanya hanya pinjaman Allah semata-mata. Cikgu apa lagi ya yang cakap?...

Itu tak apa. Ini pula yang ke-2. Aku tengah membuat persiapan sempena Hari Guru pada minggu ini jadi agak sibuklah sedikit dengan peperiksaannya, dengan persiapan hari gurunya. Maklumlah, sejak membuat slaid atau menguruskan bahagian Multimedia ketika Guru Penyayang anjuran Unit Bimbingan dan Kaunseling hari itu, aku akan menghandle pula program besar iaitu Hari Guru. Perhhh... lagi besar apatah lagi aku seorang Naib Setiausaha PRS. Bukan nak bangga, riak atau takbur, tapi itulah realitinya.


Tapi, ketika aku sedang melakukan aktiviti ini, aku mendengar cerita daripada kawan-kawan aku yang pengawas sekolah perempuan ingin melawan tayangan videoku. Apalah diorang ni. Aku tak ada niat pun nak beat ke, cabar ke, siap panggil Nurhanis Mat Shom ke bilik ICT lagi untuk buat video. Itu yang aku dengarlah tapi tak tahu betul ke tidak (Kalau salah, jangan marah ya Hanis...)

Macam-macam la orang zaman sekarang. Membantu cikgu dianggap tersalah tafsir, tak membantu kata sombong. Aduh... kadang terfikir juga karenah manusia ni. Apa-apahal pun, kita tengok sahajalah kegempakan badan pengawas menggempakkan Hari Guru mereka. Malas aku nak cari gaduh asalkan tak nampaklah perang video di antara aku dan mereka pada hari guru tersebut.

Oklah, aku nak kena gerak ke dewan untuk persiapan penuh Hari Guru tersebut. Aku harap Hari Guru ini menjadi hari yang tergempak sekali dua kali. Assalamualaikum!

0 ulasan: