Terima Kasih, Syarahan Bahasa Melayu (Jangan Pendamkan Kemahiran Anda II)

4:15 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh kepada semua. Alhamdulillah, sejak jadi Naib Setiausaha Pembimbing Rakan Sebaya banyak melibatkan diri dengan dokumen berasaskan komputer (tak bermakna aku menyalahgunakan kemudahan yang diberi). Baiklah, hari ini rasa bangga pun tak ada (takut riak), nak kecewa pun tak ada (padahal gelak). Hari ni di sekolah agam aku terdapat satu acar pada hari yang 4 tahun sekali je boleh jumpa (29 Februari) iaitu Kemahiran Amal Islami 2012. Aku macam biasalah, asyik pegang game sama je tak ada acara lain bagiku, dah macam makanan aku nampaknya. Memang sibuklah keadaan sekolah ni dah macam ada karnival berasaskan keilmuwan. Jadi, aku masuk ke kelas 3 Ibnu Rushd dimana disitulah akan bermulanya peperangan sesama sendiri di mana hujah siapakah yang berkuantitikan kualiti.
Aku pun dah macam ayam berak kapur, maklumlah walaupun dah pernah bersyarah malah sampai peringkat zon, tapi dah lama dah kan tak update jadi ingat-ingat lupa. Lalu, setelah undian ke-3 pun aku apa lagi teruslah memberi syarahan malah menyelitkan lagu lagi. Pada awalnya, ada perasaan patah seribu hatiku apabila memandang situasi dewan bersyarah (yakni kelas) menjadi surut perlahan-lahan. Tapi, apabila berkumandang (bukan azan) suaraku, terus berpusu-pusu... Menyuntik semangat. Dan yang paling manis sekali dalam syarahan tu, last sekali ada jugalah tepukan yang gemuruh jiwa semangat membara dari puncak ingin ke angkasa. 
Alhamdulillah, kalau korang masih ingat lagi. Kan aku ada kata, jangan pendamkan kemahiran anda karang itu makannya. Sebab tulah, kalau kita suara sedap, pandai berpuitis, pandai itu, pandai ini, takkanlah nak sorang-sorang je tahu. Takkanlah taknak nama anda meniti di setiap bibir penghuni sekolah? Malah, kalau samapi ke peringkat zon, dareah, antarabangsa, kebangsaan apa semua tu, nama kita akan harum hanya sebab setitik kekuatan dalam diri. So, apa yang nak dimalukan? Bukannya mak bapa korang tak mengaku anak pun. Malah bangga!
Oklah, aku pun nak prepare untuk UP1 ini. Doakan aku yang terbaik bukan yang terbalik. Salam ukhuwah!

0 ulasan:

Tindakan Terkini Kelab ASPM Siber

2:03 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Tindakan terkini Kelab ASPM Siber
Beberapa elemen dalam Kelab ASPM Siber dibuang bagi meningkatkan kualiti perkhidmatan

INTERNET, 25 FEBRUARI 2012 - Pentadbir Kelab ASPM Siber, Amirul Syafiq Putera Muslimin telah melakukan sedikit pengemaskinian bagi mengelakkan Kelab ASPM Siber melembapkan paparan secara penuh. "Saya merasakan bahawa Kelab ASPM Siber apabila kita buka laman webnya terasa lambat oleh kod HTML atau sebagainya. Jadi, saya telah memadamkan filem-filem berHTMLkan YouTube, halaman Kaki Pawagam ASPM dan beberapa status yang diyakini tiada fungsi (orang nak baca) untuk menambah kualiti perkhidmatan." katanya baru-baru ini di Kelab ASPM Siber.

"Setelah menambah kod HTML agar orang lain tidak membenarkan menciplak hasil karya saya, barulah rasa aman." tambahnya lagi.

Kelab ASPM Siber akan melakukan transformasi bermula 9 Mac 2012 sempena cuti sekolah slama seminggu dan akan melakukan pengubahsuaian dari segi reka letak dan templat serta beberapa kod yang lain yang tidak dipastikan kerana masih lagi dalam rancangan. Dan berkemungkinan, blog ini akan ditutup sementara untuk membuat suprise (gaya cakap macam Eric Leong sikit).

Jadi, kepada semua pembaca diharap dapat memberikan kerjasama dan cadangan,ya? Dialu-alukan!
  

0 ulasan:

Kita Kena Jujur Tapi Jangan Bengap

1:04 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Alhamdulillah, dapat juga update blog ni. Maklumlah, aku tak tahu apa yang aku nak updatekan tetapi apa-apapun, aku masih lagi ingat rumah Kelab ASPM Siber ini.

Ke'tiga minggu'an berada di asrama dan dibebani dengan ujian-ujian dari Bos PMR yang mana ujian-ujian itu seperti kelas tambahan berjaya menarik perhatian demam untuk mendekatiku seterusnya menjadi BFF Teman Tapi Menguji! Yalah, hari bila ntah, aku tak ingat, aku diserang demam yang tak seberapa panas tapi melembahkan antibodi tubuh aku. Nasib baiklah aku mampu bertahan dan terus bertahan sehinggalah ke tahap ini aku rasakan mampu untuk menangkis dan meneruskan kehidupan yang diberi oleh Bos PMR. Tapi aku tahu Allah s.w.t. menguji aku supaya aku bersabar dan meningkatkan kualiti kehidupan ke arah kecemerlangan yang padu. Apatah lagi dengan cuaca yang tak menentu adakah ini cinta Allah kepada kita? Ya! Ayuh! Cuba kau lihat dunia dari mata yang melihat. Semua adalah dengan izin Yang Maha Esa. Begitu juga dengan penyakit tanpa izin yang akan menjadi antagonis dalam kehidupan.

Entah kenapa aku merasakan sejak aku berada di SAM Muhammadiah Pekan Sabak, aku merasakan pedih sangat hati ini! Orang yang mempunyai rasa ketidakpuashatiannya yang meluap-luap sentiasa mencari jalan untuk aku jatuh dan akhirnya namaku tercemar! Aku tak fahamlah! Mengapa ada segelintir insan yang sanggup membuat sesuatu yang tak disangka oleh aku? Aku nak kata marah, tidak tetapi beragaklah akalu nak mencari pasal! Aku rasa macam ada yang nak bermain api dengan aku! Aku tengah masak dengan PMR ni jangan nak menambah keserabutan dan permasalahan sosial di sini.

Aku cuba kawal marah! Alhamdulillah, aku berjaya menyandang jawatan PRS malah sebagai Naib Setiausaha PRS. Alhamdulillah sekali lagi. Nasib baik ada Aidi Zuhaili bin Zuhaimi, junior paling aku tabik kerana dia sentiasa menggembirakan aku di saat aku kedukaan. Muhammad Ariffin bin mughni yang menjadi peneman di kala aku mempelajari erti persahabatan. Muhammad Firdaus bin Abdul Hasib yang menjadi internet di saat aku perlukan maklumat tentang dunia perfileman. Cikgu Mohd Ilham bin Rafii yang menjadi pendorong dan kesetiaan serta memberi kata-kata hikmah dan tak jemu melayan karenah aku yang adakalanya nakal ini. Pn. Norvidayu binti Noh Rawi yang mengajar aku erti kehidupan yang berkualiti serta menaiktaraf keperibadian aku agar melentur ke arah kebaikan. Zaki Alwy, Azim Akmal Azlan, Muzzamil Razali dan Alif Muizz Zarkasi - sahabat yang paling menguntungkan dan menyenangkan dan adakala sengal tetapi lawaknya memberi inspirasi. Nurhanis Mat Shom, blogger hawa yang memberi senyuman comel dan imejnya yang riang membuatkan orang senang melayaninya dan mudah mencipta kegembiraan. Kamal Khairi, Aziman Khaire yang memanipulasi dan menjadi citra dalam hidup. Ramai sahabat yang aku anggap kaunselor yang mengkaunselingkan aku dengan peribadi mereka yang tersendiri. Ya Allah, aku bersyukur sangat kerana dipertemukan dengan mereka ini.

Entah kenapa ku rasa senang apabila menyebut dan mengenangkan mereka. Teringat pula kata Zaki Alwy, 'kita kena jujur tapi jangan bengap'. Aku sentiasa mengazimatkan kata-kata ini. Biar kita melakukan sesuatu dengan ikhlas bukan malas. Kata Ombak Rindu, 'redha itu ikhlas, pasrah itu menyerah'. Aku akan berusaha untuk tidak mencari masalah. Jauhi masalah tapi jangan lari dari masalah.

Coretan hati aku berakhir di sini. Maaf, kerana ada kesilapan ejaan. Hati tengah sakit ni! Dan kesakitan itu diubati dengan mereka-mereka yang ada di sisi... Assalamualaikum Warahmatillahi Wabarakatuh!

0 ulasan:

Sentuhan Kasih ASPM (Bahagian 2)

1:27 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments










0 ulasan:

Sentuhan Kasih ASPM

1:20 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Sebelum aku meninggalkan rumahku dalam masa tiga minggu yang lama ini, terimalah grafik yang diedit untuk menambah keyakinan.











0 ulasan:

[PROMO] Sinopsis & Video Klip Lagu Tema Hotel Gangster

3:10 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

HOTEL GANGSTER dimulakan dengan sebuah perkhidmatan hotel yang bernama Hotel Angsana yang diuruskan oleh sebuah syarikat dikunjungi oleh penginap yang membuat kekecohan dan provokasi melampau sehinggakan tidak menyenangi dua orang pekerja iaitu Aina dan Amirah. Dalam cerita ini, pada permulaan cerita, dipaparkan seorang lelaki (lakonan Hariz Zhahirin) menginap hotel tersebut. Kemudian, muncul seorang rakannya (Amirul) dan terus keluar dari hotel tersebut tanpa check-out. Namun, terdapat pengunjung yang baru yang mula menunjukkan belang dan akhirnya tumpas. Namun (ya, namun lagi di situ), ada lagi pengunjung yang mencabar kewibawaan dan kesabaran pekerja Hotel Angsana dan akhirnya berlaku satu insiden yang tidak menyenangi. Berlaku tanpa perancangan. Apakah nasib Hotel Angsana? Bagaimanakah cara untuk ditempuhi? Siapa pengunjung yang membuat kekecohan yang drastik ini? Persoalan anda akan terjawab dalam filem terbaru (short film) ASPM iaitu Hotel Gangster!


Lagu tema Hotel Gangster iaitu Takhta naynyian Filsuf & Erna. Saksikan!

0 ulasan:

Hotel Gangster - Permulaan Pertama

3:01 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Alhamdulillah, sedar tak sedar, esok aku pun dah balik. Confirm sesak kat Batu Caves tu nanti, ya tak?
Baiklah, hari ni aku nak siarkan sebuah trailer berkenaan filem pendek yang aku buat. Ha, jangan terkejut. Tak semestinya David Teo, Ahmad Idham je buat. Aku pun follow their step la juga! InsyaAllah, filemnya akan disiarkan pada bulan Mac 2012 disebabkan masalah teknikal dari segi audio dan visualnya yang diedit sedikit dan performance serta jalan cerita yang digarap. Apa-apapun, nak tahu best ke tidak, tengoklah dulu trailernya!

0 ulasan:

Aduh! Segannya! (Bahagian 2)

4:36 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Alhamdulillah, aku baru selesai menghadiri kawad kaki Kadet Pertahanan Awam. Maklumlah, internet, internet juga, ko-kurikulum yang sesekali dilupakan kerana untuk mendapat rekod yang baik dalam rekod persekolahan. Baiklah, aku nak sambung kembali al-kisah aku dan Ustaz Kamarul Ariffin yang dikenali sebagai Lensa Pujangga di SAM Muhammadiah Pekan Sabak berdasarkan sebuah dialog.

Aku ketika ini membuka fail sekolah kerana Cikgu Mohd Ilham Rafii telah memberikan aku perlindungan secara penyamaran, jika ada cikgu tanya buat apa, cakap sahaja buat kerja cikgu.

Ketika itu, Ustaz Kamarul Ariffin sedang berbual dengan Cikgu Ilham. Tiba-tiba, tanpa aku ketahui, dia menegurku dengan garau suaranya macam orang sedang kemarahan. Aku pun apa lagi kakiku menggeletar tidak tentu hala kerana ketakutan yang mendalam terhadap Ustaz Kamarul yang semestinya terkenal dengan kegarangannya.

Ustaz Kamarul : Buat apa tu?

Segera aku membuka fail sekolah dari pemacu mudah alihku. Ustaz Kamarul Ariffin mendekatiku dengan perlahan.

Ustaz Kamarul : Kamu tipu ni... Ustaz tahu kau buka benda lain.
Amirul : (Suara takut) Maaf ustaz, saya buka blog saya ustaz. (sambil menunjukkan tetingkap Firefox).

Ustaz Kamarul memandangku sambil berkata : "Kamu tahu tak nak buat duit dengan blog?"

Aku pun angguklah selain peluang aku untuk belajar bersama Lensa Pujangga ini.

Kemudian, dia tunjukkan aku cara nak buat duit. Nuffnang, apa semua tu, memang tidak disangka olehku. Ustaz Kamarul memang handal dalam menjana duit ini. Ini bermakna buat duit dengan blog bukanlah MLM atau apa sahaja yang tipu atau perkara yang merugikan. Entahlah, aku just follow jelah apa yang Ustaz cakap. Dia suruh sign up, aku sign up, dia suruh aku itu, aku buat itu, dia suruh aku ini, aku buat ini. Tapi, dapatlah belajar.

Maklumlah, dari situ, aku menimba pengajaran yang besar iaitu jangan menilai seseorang guru hanya pada mata pelajaran yang digalasnya tetapi pada ilmu yang dia ada. Yalah, macam Ustaz Kamarul tu dia ajar Sirah (tak tahulah tahun ni, tahun lepas adalah...). Memang tak ku sangka dan tak ku duga dia mempunyai kepakaran sebegitu. Yalah, tapi aku lupa pula yang dia ada blog entitled Lensa Pujangga itu. Tak apalah, sekurang-kurangnya aku dapat menimba ilmu pengetahuan dalam ilmu IT ini. Jadi, budak sekolah aku yang ada blog jangan segan bertanya kepada MasterBlog kita (gelaran aku kepada Ustaz Kamarul...). Nurhanis Mat Shom, follower kau ramaikan? Jadi, buatlah duit sikit... Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh...    

0 ulasan:

Aduh! Segannya! (Bahagian 1)

3:46 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Baru selesai mengemaskini blog, tiba-tiba Ustaz Kamarul Ariffin masuk. Dan sesuatu telah menimpaku. Dan cerita bersambung seketika kerana aku ada latihan kawad kaki...

0 ulasan:

Aku Tabik Sabak Bernam

3:29 PTG Amirul Syafiq Abdul Mutalib 0 Comments

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh kepada semua yang masih lagi sibuk dalam sesi persekolahan yang takkan nak kata baru lagi... Dah masuk bulan Februari 2012 dah pun. Kita semakin mendekat dengan hari keputeraan Rasulullah s.a.w. Mungkin ada di antara kita mahupun adik kita mahupun sesiapa sahaja yang sedang membuat persiapan dalam menyambut Maulidur Rasul seperti pertandingan nasyid dan sebagainya. Maklumlah, semangat menengakkan agama yang dibawanya iaitu agama Islam!
Baiklah, hari ni rasa beruntung sangat kerana baru first time dalam tahun ini berbanding tahun lepas kerana baru kali pertama dalam-talian di SAM Muhammadiah Pekan Sabak. Terima kasih Cikgu Mohd Ilham Rafii. B. EDU. HONS. Bimbingan dan Kaunseling.
Hari ini aku nak menceritakan sebuah tajuk yang mungkin ada kena mengena dan agak sensitif tentang sebuah tajuk iaitu tempat aku bersekolah iaitu Sabak Bernam. Yalah, Sabak Bernam merupakan sebuah daerah yang menjadi kebiasaannya oleh pelajar asrama di daerah ini akan kembali ke daerah yang dianggap lapuk oleh sesetengah pelajar bandar. Dianggap menjengkelkan, teruk dan tidak berkembang pesat. Sebelum korang membaca kelebihan Sabak Bernam yang akan dicoretkan sebelum ini, sila tarik kembali atau luputkan tanggapan negatif terhadap daerah Sabak Bernam ini.
Dah? Bagus! Tak juga? Ok, baiklah. Aku akan menyebutkan kelebihan yang menjadi senjata utama yang akan melupuskan segala pandangan serta perspektif negatif yang membaluti fikiran anda selama anda berada di Sabak Bernam. Di antara kelebihan Sabak Bernam yang aku paling tabik, hormat dan bangga adalah:

MENGAPA PELAJAR YANG BERASAL DARI GOMBAK, PKNS, SHAH ALAM MAHUPUN TEMPAT LAIN YANG MEREKA TAHU DI TEMPAT MEREKA ADA SEKOLAH MENGIKUT USIA TETAPI KENAPA BERPUSU-PUSU MERAYU DAN MELUTUT NAK BERSEKOLAH DI SABAK BERNAM?

Itu yang pertama. Yang kedua:

SABAK BERNAM TAK ADA SHOPPING COMPLEX MAHUPUN PUSAT-PUSAT HIBURAN ATAUPUN MALL YANG SERING MENJADI KEMEGAHAN REMAJA ZAMAN YANG HANYUT DIBAWA ARUS MODENISASI.  TETAPI KENAPA PELAJAR ASRAMA SUKA SANGAT PERGI PEKAN SABAK YANG LANGSUNG TAK ADA SOGO, GIANT ATAU TESCO TAPI MEREKA BERPUSU-PUSU BERBONDONG-BONDONG PERGI PEKAN SABAK DAN PALING KETARA SEKALI SELEPAS SOLAT JUMAAT?

Nampak? Itulah dia dua perkara yang sering dilakukan oleh mereka yang kononnya bandar dan moden dan meletakkan Sabak Bernam sebagai daerah yang kolot dan ketinggalan zaman. 
Jangan menilai sesuatu itu dari khabarnya kerana takut-takut indah rupa dari khabar (bukan indah khabar dari rupa). Oleh itu, don't judge a book by its cover dan jangan patah seribukan warga Sabak Bernam, jangan nak berlagak bandar kerana guru-guru yang mengajar anda takkan dari Sarawak pula nak ulang-alik mengajar anda? Jadi, jangan buat pandangan yang buruk. Aku tak suka orang kutuk Sabak Bernam (walaupun aku tahu aku just menumpang sahaja di Sabak Bernam ini kerana aku duduk asrama) dan aku juga sayangkan Sabak Bernam. Daerahku Syurgakulah katakan. Oleh itu lagi, kita tak elok memburukkan sesuatu daerah yang memang kita tahu daerah itu agak kekampungan tetapi mungkin orang di daerah itu lebih baik dari daerah anda. Lebih ber'budi bahasa budaya kita' dari tempat anda. 
Oklah. Disebabkan keadaan yang tidak menentu dan idea yang semakin menyusut, kita sambung dua hari lagi di daerah Gombak pula (area aku) sebab aku balik kampung Jumaat ini. Jadi, aku terpaksa meninggalkan Sabak Bernam yang kucintai ini. Ala, jangan risaulah. Walaupun kita berkenalan hanya dalam laman muka buku, blogger ataupun TubeAnda, Ruang Saya, dan apa sahaja yang anda sosialkan bersama kawan-kawan. Ingat satu sahaja, berhati-hati dengan apa yang disosialkan di alam maya kerana takut di akhirat kelak setiap gambar yang kita muat turun, setiap status yang kita postkan, setiap keburukan yang kita taipkan, pastinya Allah s.w.t. akan... fikir-fikirkanlah. Ingat, Allah s.w.t. memerhati kita dan malaikat yang menemani kita akan mencatat setiap amal baik dan buruk yang kita lakukan di dunia yang fana' ini.
Tanpa berlengah, saya menamatkan status ini sebab guru disiplin aku sedang berbual dengan Cikgu Ilham, Ustaz Kamarul Ariffin, jadi, sekian sahajalah untuk kali ini.

0 ulasan: